Keistimewaan Bulan Muharram

Masa berlari begitu pantas. Kini kita berada di ambang bulan Muharram (1432H) iaitu permulaan bagi Kalendar Hijriah. Bulan yang dimuliakan ini menyimpan begitu banyak peristiwa penting bagi umat Islam terutamanya sirah penghijrahan Rasulullah (saw) dan para Sahabat (ra) dari kota Makkah al-Mukarramah ke kota Madinah al-Munawwarah yang akhirnya telah membawa kepada kecemerlangan umat Islam.

Di samping peristiwa-peristiwa penting yang berlaku dalam bulan ini, bulan Muharram juga mempunyai keistimewaan dan kelebihan yang tersendiri. Bulan ini adalah salah satu dari empat bulan yang dimuliakan dan diberkati seperti yang termaktub dalam al-Quran yang maksudnya:-

“Sesungguhnya bilangan bulan-bulan di sisi (hukum) Allah ialah dua belas bulan, (yang telah ditetapkan) dalam kitab Allah semasa ia menciptakan langit dan bumi, di antaranya empat bulan yang dihormati (arba’atun hurum). Ketetapan yang demikian itu ialah agama yang betul lurus, maka janganlah kamu menganiayai diri kamu dalam bulan-bulan yang dihormati itu (dengan melanggar laranganNya)…” (at-Taubah, 36)

Dalam satu hadis yang diriwayatkan oleh Abu Bakrah (ra), Rasululah (saw) telah bersabda yang maksudnya;

“(Ketahuilah) Sesungguhnya, zaman beredar sebagaimana keadaannya pada hari Allah menciptakan langit dan bumi. Satu tahun terdiri daripada 12 bulan. Empat daripadanya adalah bulan haram, iaitu tiga bulan berturut-turut: Zulkaedah, Zulhijjah dan Muharram. Dan Rejab diapit oleh Jamadilakhir dan Sya’ban.” (HR Bukhari & Muslim)

Muharram dikenali dengan namanya itu kerana ia adalah bulan yang dimuliakan. Allah azza wajalla menyebut, ( فلا تظلموا فيهنّ انفسكم ) iaitu “maka janganlah kamu menganiayai diri kamu” di mana ia bermaksud jangan menganiayai diri kamu di dalam bulan-bulan yang mulia ini kerana dosa-dosa yang dilakukan dalam bulan ini lebih besar berbanding dalam bulan-bulan yang lain.

Ibn Abbas (ra) berkata bahawa ayat “maka janganlah kamu menganiayai diri kamu” merujuk kepada semua bulan, kemudian empat bulan ini diasingkan dan dimuliakan. Justeru, dosa yang dilakukan dalam bulan ini lebih serius dan amalan baik yang dilakukan akan diberikan ganjaran pahala yang besar.

Kelebihan Berpuasa Sunat Dalam Bulan Muharram

Terdapat beberapa hadis Nabi (saw) yang menganjurkan berpuasa sunat dalam bulan Muharram. Di antaranya seperti dibawah.

Dalam satu riwayat datang seorang lelaki dari Bahilah datang menemui Rasulullah SAW dan bertanya, “Ya Rasulullah, saya adalah lelaki yang datang menemui anda pada tahun pertama” Ujar Nabi SAW, “Kenapa keadaanmu telah jauh berubah padahal dahulunya kelihatan baik? Kata lelaki itu, “Semenjak berpisah dengan anda, saya tidak makan hanyalah di waktu malam” Maka tanya Rasulullah SAW “Kenapa kamu seksa dirimu?” Lalu sabdanya “Berpuasalah pada bulan sabar – yakni bulan Ramadan dan satu hari dari setiap bulan!” Tambahlah buatku kerana saya kuat melakukannya! Ujar lelaki itu. “Berpuasalah dua hari! Sabda Nabi. “Tambahlah lagi!” Mohon lelaki itu pula. Maka Nabi SAW bersabda “Berpuasalah pada bulan-bulan haram, lalu berbukalah! (kemudian diulangi sebanyak tiga kali) sambil mengucapkan itu Nabi SAW memberi isyarat dengan jari-jarinya yang tiga, mula-mula digenggam lalu dilepaskan” (Riwayat Ahmad, Abu Daud, Ibn Majah dan Baihaqi dengan sanad yang baik).

Perkataan “berpuasalah pada bulan-bulan haram” itu adalah merujuk kepada bulan Zulkaedah, Zulhijjah, Muharram dan Rejab.

Dari Abu Hurairah (ra) berkata, Rasulullah (saw) bersabda yang maksudnya;

“Puasa yang lebih utama selepas puasa Ramadan ialah puasa di bulan Allah al-Muharram, manakala solat yang lebih utama selepas solat fardhu adalah solat malam.” (HR Muslim, Abu Daud, at-Tirmizi, an-Nasa’i dan Ibn Maajah)

Ayat “bulan Allah” menghubungkan nama bulan kepada nama Allah dalam struktur tatabahasa kepunyaan / keakraban bagi membuktikan kepentingan bulan tersebut. Al-Qari (rh) berkata; “Zahir maksud bagi hadis di atas adalah berpuasa pada keseluruhan bulan Muharram”.  Namun, telah dibuktikan bahawa Rasulullah (saw) tidak pernah berpuasa sepenuh bulan selain dari Ramadhan. Oleh itu, hadis ini mungkin bertujuan untuk mengalakkan memperbanyakkan puasa dalam bulan Muharram dan bukannya berpuasa pada keseluruhan bulan.

Hal ini diperkuatkan oleh satu hadis Rasulullah (saw) yang bermaksud;

“Berpuasalah sebahagian dari bulan Muharram dan tinggalkanlah dari sebahagian yang lain (diucapkan tiga kali)” (HR Abu Daud dan Nailul Authar)

Selain itu, dalam bulan ini kita disunatkan juga berpuasa pada 9 dan 10 Muharram yang dikenali dengan puasa hari Asyura.

Akhir sekali, dalam keghairahan beramal dan meningkatkan ibadah, kita perlu memastikan setiap amalan yang kita lakukan hendaklah bersandarkan dari sumber yang jelas dan pasti dari as-sunnah semoga amalan kita diterima oleh Allah (swt) dan beroleh ganjaran pahala dari sisiNya.

Wallahua’lam.

About these ads

3 Respons to “Keistimewaan Bulan Muharram”

  1. wiyono Says:

    Alhamdulillah,,, Terima kasih banyak tauziahnya, semoga bermanfaat, Amin.

  2. Hafizah Says:

    Assalamualaikum ustaz. Saya nk tanya macam mana kalau berpuasa pada 10 muharram sahaja (satu hari)?.

    • sulaiman Says:

      Waalaikummussalam, boleh, cuma nabi suruh puasa 1 hari sebelum atau 1 hari selepas 10 Muharram untuk membezakan dari amalan Yahudi.

      Rasulullah s.a.w. bersabda “Berpuasalah kamu pada hari `Asyura’ dan buatlah perbezaan padanya (dari) orang Yahudi (dengan) berpuasa sehari sebelumnya atau sehari selepasnya.” (Hadits riwayat Ahmad)


Kemusykilan atau pertanyaan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: