Taubat dan Istigfar

Taubat maknanya balik, kata orang tua-tua, “sesat dihujung jalan balik ke pangkal jalan“. Allah menyayangi kita, walaupun bergelumang dengan dosa, bila kita balik kepadanya, dia sangat gembira. Kegembiraan lebih dari seseorang yang menjumpai kembali keretanya yang hilang:-

Dari Anas bin Malik r.a. berkata: Rasulullah saw bersabda, “Sesungguhnya Allah lebih suka menerima taubat seorang hamba-Nya melebihi kesenangan seorang yang menemukan kembali tiba-tiba untanya yang telah hilang daripadanya di tengah hutan.” (Bukhari – Muslim)“

Sesungguhnya Allah sangat gembira dengan taubat hambaNya ketika dia bertaubat kepadaNya. Bahkan lebih gembira daripada seseorang yang kehilangan untanya di tengah gurun pasir, sedangkan di atas unta itulah terdapat segala bekalan makanan dan minuman sehingga dia merasa putus asa. Seterusnya, dia menuju kepada sebatang pokok dan berbaring lesu di bawah naungan rendangnya. Dia merasa putus asa dengan untanya. Ketika dia merenungi nasibnya, tiba-tiba untanya telah berdiri dekatnya dan segeralah dia meraih tali kekangnya. Tersangatlah gembiranya lalu dia berkata; “Ya Allah, Engkau adalah hambaKu dan aku adalah Tuhanmu!’ tersangatlah gembiranya, sehingga dia tersasul (tersalah ucap) seperti itu.”

Umat Nabi Muhammad SAW hanya perlu beristigfar iaitu mengucapkan “Astagfirulah” untuk bertaubat, selagi nyawa dikandung badan dan belum sampai ke halkum, selagi matahari belum terbit di sebelah barat.

Sabda Nabi s.a.w. lagi,”Bahawasanya ALLAH yang Maha Mulia lagi Maha Besar menerima ia akan taubat hamba selama belum sampai rohnya kepada halkumnya.” (Riwayat At-Tirmizi)

Hadis riwayat Abu Hurairah ra.: Rasulullah saw. bersabda: Hari Kiamat tidak akan terjadi sebelum matahari terbit dari barat..

Semua manusia ada dosa kecuali Nabi dan Rasul. Kalau kita melakukan dosa, istigfarlah. Istigfar boleh memadamkan amalan tidak baik yang ditulis oleh Malaikat Kiraman Katibin .Malaikat dilupakan kejahatan yang kita buat. Dan diganti dengan pahala.

Barangsiapa bertaubat kepada Allah dengan taubat yang murni, maka Allah melupakan dua malaikat pencatit amalnya, semua anggota tubuhnya dan tempat-tempat ia melakukan dosa, sehingga semuanya tidak dapat menjadi saksi bagi kesalahan-kesalahan dan dosa-dosa yang dikerjakan (sebelum ia bertaubat) – Riwayat Abu Abbas al-Hamadani

Rasulullah s.a.w. bersabda “Siapa yang ingin buku amalannya itu mengembirakannya, hendaklah ia membanyakkan istigfar” (Riwayat Baihaqi dari Zubir).

Bertaubat dan beristigfar itu mengugurkan dosa dan dosa itu dipadamkan dari buku amalan. Sebaliknya diganti dosa kejahatan itu dengan pahala istigfar. Malaikat yang menulis amal kejahatan juga dilupakan tentang kejahatan yang dilakukan. Bagi setiap istigfar, dosa kejahatan dihapus dan diganti dengan pahala kebaikan. Begitu juga taubat:-

Furqan [70] Kecuali orang yang bertaubat dan beriman serta mengerjakan amal yang baik, maka orang-orang itu, Allah akan menggantikan (pada tempat) kejahatan mereka dengan kebaikan dan adalah Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

Rasulullah s.a.w bersabda, Siapa yang banyak istigfar, nescaya dijadikan Allah s.w.t dukacitanya itu jalan keluar(kesukaan), kesempitannya itu jalan keluar(kelapangan) dan direzekikannya dari tempat yang tidak disangka. (Riwayat Ahmad). Dalam hadith yang lain, siapa yang rezekinya lambat, banyakkan istigfar. Dosa-dosa menyekat rezekinya dari sampai.

Jadikan istigfar sebagai wirid harian, pagi, petang dan malam. Dalam hadis yang lain istigfar 3 kali sebelum tidur dengan ikhlas dapat menghapuskan dosa walau sebanyak buih di laut. Begitu juga bila bangun dari tidur berdoalah supaya diampunkan dosa kita, isteri, anak, keluarga, guru kita dan semua umat Islam.

Di dalam hadis yang lain, Baginda juga pernah bersabda:

Maksudnya:“Hendaklah kamu bertaqwa di mana sahaja kamu berada. Ikutilah setiap kejahatan (yang kamu lakukan) dengan kebaikan, moga-moga kebaikan itu akan menghapuskan kejahatan. Bergaullah dengan manusia dengan akhlak yang baik.” (Riwayat At Termizi dan Ahmad)

Seorang mukmin akan berdukacita dan menyesal setelah melakukan sesuatu kejahatan:-

Apabila kebaikan mengembirakan kamu, dan kejahatan mendukacitakan kamu, maka itulah tanda kamu seorang mukmin (Riwayat Ad-Dhiya melalui Abu Umamah)

Dikirim dalam Taubat. 2 Comments »

2 Respons to “Taubat dan Istigfar”

  1. effa Says:

    Bagaimana kh utk beristigfar


Kemusykilan atau pertanyaan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: