Adab makan

Rasulullah saw bersabda : “Apabila seseorang di antara kamu memakan makanan, hendaklah membaca: “Bismillah”. Apabila lupa pada permulaannya, hendaklah membaca: “Bismillahi awwaluhu wa aakhirahu” (Dengan nama Allah pada permulaan makan dan pada penghabisannya)

Jabir Radhiallallahu Anhu berkata: “Saya telah mendengar Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam bersabda: “Apabila seorang masuk ke dalam rumahnya dengan menyebut ‘Bismillah’ ketika masuk dan ketika makan, maka syaitan berkata kepada temannya: Tiada tempat tinggal dan tiada bahagian makanan bagi kamu di sini. “ Dan bila masuk tiada menyebut nama Allah, syaitan berkata: “Kamu dapat bermalam di rumah ini, kemudian jika waktu makan tidak menyebut nama Allah, syaitan berkata: Kamu dapat bermalam dan makan di sini”.(Hadis riwayat Muslim)

Rumah yang dibaca Bismillah sebelum ditutup pintu tidak dimasuki syaitan, (walaupun syaitan boleh masuk melalui lubang, ia tidak akan masuk). Begitu juga minuman yang ditutup dan dibaca Bismillah.……

Kuncilah pintu dan sebut nama Allah, kerana syaitan tidak dapat membuka pintu yang berkunci. Tutup tempayanmu dengan menyebut nama Allah.(Hadis Riwayat Muslim)

Makan dan minum menggunakan tangan kanan dan tidak menggunakan tangan kiri

Dari Jabir bin Aabdillah radhiyallahu ‘anhu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, janganlah kalian makan dengan tangan kiri kerana syaitan itu juga makan dengan tangan kiri. (HR Muslim no. 2019) Dari Umar radhiyallahu ‘anhu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Jika salah seorang diantara kalian hendak makan maka hendaknya makan dengan menggunakan tangan kanan, dan apabila hendak minum maka hendaknya minum juga dengan tangan kanan. Sesungguhnya syaitan itu makan dengan tangan kiri dan juga minum dengan menggunakan tangan kirinya.” (HR Muslim no. 2020)

Rasulullah saw juga menegur sahabatnya yang makan dengan tangan kiri. Sahabat itu berusaha sedaya upaya dan melatih dirinya menggunakan tangan kanan. Akhirnya sahabat itu berjaya.

Disini terdapat sedikit masalah, iaitu bagaimana kita hendak mengambil lauk atau minum dengan tangan kanan yang terdapat sisa makanan, ini boleh mengotorkan sudu atau gelas. Ulama telah membuat satu kaedah atau helah iaitu gunakan tangan kiri, tetapi ‘support’ dengan tangan kanan, bagi menunjukkan kekuatan tangan kanan.

Dikirim dalam Hadith. 1 Comment »

Satu Respons to “Adab makan”

  1. ecah Says:

    alhamdulillah, terjawab persoalan saya..syukran 4 the post!


Kemusykilan atau pertanyaan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: