Kisah Nabi Musa Lari Dari Mesir

Dan masuklah dia ke bandar (Mesir) dalam masa penduduknya tidak menyedarinya, lalu didapatinya di situ dua orang lelaki sedang berkelahi, seorang dari golongannya sendiri dan yang seorang lagi dari pihak musuhnya. Maka orang yang dari golongannya meminta tolong kepadanya melawan orang yang dari pihak musuhnya; Musa pun menumbuknya lalu menyebabkan orang itu mati. (pada saat itu) Musa berkata: Ini adalah dari kerja Syaitan, sesungguhnya Syaitan itu musuh yang menyesatkan, yang nyata (angkaranya). (Al-Qasas:15) Baca baki entri ini »

Advertisements

Kisah Dakwah Nabi Musa

Pergilah kepada Firaun, sesungguhnya dia telah melampaui batas. (Ta-Ha:24) Baca baki entri ini »

Dihimpit Bumi Dalam Kubur

Dari Ibnu Umar ra, dari Rasulullah saw bersabda: Inilah (Sa’ad bin Mu’adz r.a.) yang arasy bergoyang kerananya, dibukakan pintu-pintu syurga untuknya dan disaksikan tujuh puluh ribu malaikat. Sesungguhnya dia dihimpit barulah kemudiannya himpitan itu dibukakan. (Hadith Riwayat An Nasa’i)

Setiap orang yang meninggal dunia akan dihimpit oleh bumi. Namun himpitan bumi terhadap orang-orang yang soleh adalah umpama pelukan seorang ibu yang geram kepada anaknya, akhirnya dilepaskan pelukan itu.

Himpitan ini berbeza dengan himpitan bumi terhadap orang kafir, mereka tidak dilepaskan, sebaliknya terus dihimpit.

….Kemudian diperintahkan bumi supaya menghimpitnya. Lalu bumi menghimpitnya sehinga berselisih tulang-tulang rusuknya. Maka tinggallah ia dalam azab itu terus menerus hingga Allah bangkitkan dia dari kuburnya itu. (Bukhari, Muslim, Tarmizi dan Abu Daud)

Cukuplah Allah Untuk Kami حَسۡبُنَا ٱللَّهُ وَنِعۡمَ ٱلۡوَڪِيلُ

(Setelah tak dapat berhujah lagi, ketua-ketua) mereka berkata: Binalah untuk Ibrahim sebuah tempat (untuk membakarnya), kemudian campakkan dia ke dalam api yang menjulang-julang itu. (As-Saffat:97)

Ketika Nabi Ibrahim diletakkan di tempat yang tinggi untuk diluncurkan ke dalam api, Malaikat Jibril telah menawarkan khidmatnya dan bertanya : “Adakah engkau mahu aku menyampaikan tentang ini kepada Allah swt?” Nabi Ibrahim menjawab: “Aku memerlukan Allah, bukan engkau”. Nabi Ibrahim mengucapkan  حَسۡبُنَا ٱللَّهُ وَنِعۡمَ ٱلۡوَڪِيلُ

Bacalah “Hasbunallah wa ni’mal wakil”, zikir yang diucapkan oleh Nabi Ibrahim ketika baginda ditelanjangkan oleh orang-orang kafir yang mahu mencampakkannya ke dalam api sehingga api itu tiba-tiba menjadi sejuk dan tidak membakar tubuhnya.

Anbiya [69] Kami berfirman: Hai api, jadilah engkau sejuk serta selamat sejahtera kepada Ibrahim!.

“Hasbunallah wa ni’mal wakil”, dan ini jugalah yang diucapkan oleh tentera Islam ketika perang Uhud, kemudian Allah s.w.t pun menolong mereka.

Ali-Imran [173] Mereka juga ialah yang diberitahu oleh orang-orang (pembawa berita) kepada mereka: Bahawa kaum (kafir musyrik) telah mengumpulkan tentera untuk memerangi kamu, oleh itu hendaklah kamu gerun kepadanya. Maka berita itu makin menambahkan iman mereka lalu berkata: Cukuplah Allah untuk (menolong) kami dan Dia sebaik-baik pengurus (yang terserah kepadaNya segala urusan kami..

Kisah Nabi Musa Semasa Kecil

Dan (kenangkanlah) ketika Kami selamatkan kamu dari Firaun dan orang-orangnya, yang sentiasa menyeksa kamu dengan seksa yang seburuk-buruknya; mereka menyembelih anak-anak lelaki kamu dan membiarkan hidup anak-anak perempuan kamu; sedang kejadian yang demikian itu mengandungi bala bencana dan cubaan yang besar dari Tuhan kamu. (Baqarah: 49) Baca baki entri ini »

Sembahyang Istikharah Minta Petunjuk

Dari Jabir ibn Abdullah. Adalah Rasulullah SAW , mengajar kami melakukan istikharah (memohon petunjuk bagi mendapat pilihan yang tepat) pada segala urusan atau pekerjaan. Baginda bersabda apabila seseorang itu ada cita-cita mengenai satu-satu urusan, pekerjaan , hendaklah ia dirikan sembahyang dua rakaat bukan sembahyang fardhu dan kemudian berdoa. Baca baki entri ini »

Amalan Bai’ah

Demi sesungguhnya! Allah reda akan orang-orang yang beriman, ketika mereka memberikan pengakuan taat setia kepadamu (wahai Muhammad) di bawah naungan pohon (yang termaklum di Hudaibiyah); maka (dengan itu) ternyata apa yang sedia diketahuiNya tentang (kebenaran iman dan taat setia) yang ada dalam hati mereka, lalu Dia menurunkan semangat tenang tenteram kepada mereka dan membalas mereka dengan kemenangan yang dekat masa datangnya; (Al-Fath:18) Baca baki entri ini »