Ikhlas Dalam Beramal Syarat Diterima Amalan

Rasulullah s.a.w. bersabda “Sesungguhnya Allah s.w.t tidak menerima apa-apa amalan melainkan amalan yang dilakukan khas untuknya dan diharapkan supaya Allah memperkenankannya” (Riwayat An-Nasai melalui Abu Umamah)

Allah melihat kepada keikhlasan sesorang dalam melakukan amalan. Hati hendaklah baik dan ikhlas samada dalam hubungan dengan Allah juga dalam hubungan sesama manusia. Bahkan manusia tidak akan menerima persahabatan yang tidak ikhlas, misalnya persahabatan hanya untuk sesuatu kepentingan.

Ulama dahulu mengajar kita menyebut “Sengaja aku sembahyang kerana Allah” supaya kita mengikhlaskan atau melakukan sembahyang secara sukarela, daripada kehendak hati dan bukannya kerana paksaan.

Apabila Allah s.w.t berkenan dengan sesuatu perbuatan, maka pelakunya diletakkan dan dimasukkan ke dalam syurga dan dihindarkan daripada musibah di Padang Mahsyar dan api neraka.

Dari Aisyah r.a. katanya Rasulullah saw bersabda :”Siapa yang ingin bertemu dengan Allah, nescaya Allah ingin pula bertemu dengannya.Dan siapa yang benci bertemu dengan Allah, nescaya Allah benci pula bertemu dengannya.Sedangkan mati itu terjadi sebelum bertemu dengan Allah (Riwayat Muslim)

 

Semenangnya amalan kita tidak mencukupi untuk masuk syurga. Ulama mengatakan bahawa amalan sembahyang selama 500 tahun pun hanya cukup untuk membayar nikmat 2 biji mata sahaja.

Kita memerlukan kepada rahmat Allah untuk masuk ke dalam syurga. rahmat Allah meliputi seluruh orang Islam yang ikhlas dalam beramal.

Saiyidatina `Aisyah pernah bertanya : “Ya Rasulullah S.A.W., tidak ada sesiapa pun yang akan masuk syurga melainkan dengan rahmat dan belas kasihan Allah Taala?”

Lalu Baginda menerangkan: “(Benar wahai `Aisyah), tidak ada siapa pun yang akan masuk syurga melainkan dengan rahmat dan belas kasihan Allah Taala” – (Baginda menegaskan) sebanyak tiga kali.

Saiyidatina `Aisyah berkata: Aku pun bertanya lagi: “Dan tidak juga Tuan, Ya Rasulullah? ” Maka Baginda pun meletakkan tangannya di atas kepalanya lalu bersabda: “Dan aku juga tidak, kecuali dilimpahi Allah dengan rahmat dan belas kasihan-Nya” – (Baginda menegaskan pengakuan nya itu sebanyak tiga kali).(Riwayat Baihaqi)

Advertisements

Kemusykilan atau pertanyaan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: