Qarun Lupa Daratan

Al-Qasas [76] :Sesungguhnya Qarun adalah ia dari kaum Nabi Musa, kemudian ia berlaku sombong dan zalim terhadap mereka; dan Kami telah mengurniakannya dari berbagai jenis kekayaan yang anak-anak kuncinya menjadi beban  yang sungguh berat untuk dipikul oleh sebilangan orang yang kuat sasa. (Dia berlaku sombong) ketika kaumnya berkata kepadanya: Janganlah engkau bermegah-megah (dengan kekayaanmu), sesungguhnya Allah Subhanuhuwata’ala tidak suka kepada orang-orang yang bermegah-megah (seperti lagakmu itu). 

Qarun adalah sepupu kepada Nabi Musa yang sangat miskin lagi papa kedana. Melihat keadaannya yang miskin itu, Nabi Musa sangat kasihan dan prihatin kepadanya, maka diberinya kepada Qarun ilmu untuk membuat emas. Dengan kepandaiannya itulah akhirnya Qarun telah menjadi seorang yang sangat kaya raya.

Setelah menjadi kaya maka Nabi Musa telah menghantar wakil untuk mengutip zakat daripadanya:

Al-Qasas [78] : Qarun menjawab (dengan sombongnya): “Aku diberikan harta kekayaan ini hanyalah disebabkan pengetahuan dan kepandaian yang ada padaku”. (Kalaulah Qarun bijak pandai) tidakkah dia mengetahui dan pandai memahami, bahawa Allah Subhanuhuwata’ala telah membinasakan sebelumnya, dari umat-umat yang telah lalu, orang-orang yang lebih kuat daripadanya dan lebih banyak mengumpulkan harta kekayaan? Dan (ingatlah) orang-orang yang berdosa (apabila mereka diseksa) tidak lagi ditanya tentang dosa-dosa mereka, (kerana Allah Subhanuhuwata’ala sedia mengetahuinya).

Setelah Qarun tidak mengeluarkan zakatnya, maka bergaduh dan bermasam mukalah Qarun dengan Nabi Musa.  Qarun telah mengupah seorang perempuan Yahudi yang sarat mengandung supaya mengaku bahwa Nabi Musa telah berzina dengannya. Pada mulanya perempuan itu menolak kerana itu adalah perkara fitnah terhadap Nabi Allah (Musa), namun akhirnya setelah diganda-gandakan upah/habuan, maka perempuan itu pun menerimanya.

Ketika Nabi Musa sedang menyampaikan kuliahnya, perempuan itu telah bangun dan menuduh Nabi Musa telah melakukan perbuatan terkutuk dengannya. Nabi Musa menangis dan berdoa kepada Allah Subhanuhuwata’ala. Maka turunlah wahyu Allah Subhanuhuwata’ala, “Wahai Musa! Kami telah jadikan bumi ini tunduk pada perintahmu, maka perintahkanlah sesukamu!”

Kemudian Musa Nabi berkata, Wahai bumi telanlah mereka.” Maka bumipun menelan mereka hingga ke batas lutut mereka. Musa kemudian berkata lagi, “Wahai bumi telanlah mereka.” Maka bumi menelan lagi mereka hingga ke batas setengah badan. Mereka merintihlah mereka meminta pertolongan kepada Musa, tetapi Musa berkata lagi kepada bumi dengan kata-kata yang serupa sehingga mereka ditelan oleh perut bumi secara keseluruhan dan akhirnya Qarun dan perempuan itu mati ditelan oleh bumi.

Al-Qasas [81] : Lalu Kami timbuskan dia bersama-sama dengan rumahnya di dalam tanah, maka tidaklah dia mendapat sebarang golongan yang boleh menolongnya dari azab Allah Subhanuhuwata’ala dan dia pula tidak dapat menolong dirinya sendiri.

Advertisements

3 Respons to “Qarun Lupa Daratan”

  1. ummi nur binti zainudin Says:

    boleh x tlg cerita kan tentang dakwah nabi musa pada owg amai…


Kemusykilan atau pertanyaan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: