Seruan Keimanan Kepada Semua Manusia

Katakanlah (wahai Muhammad): Wahai sekalian manusia! Sesungguhnya aku adalah Pesuruh Allah kepada kamu semuanya, (di utus oleh Allah) yang menguasai langit dan bumi, tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia; Yang menghidupkan dan mematikan. Oleh itu, berimanlah kamu kepada Allah dan RasulNya, Nabi yang Ummi yang beriman kepada Allah dan Kalimah-kalimahNya (Kitab-kitabNya) dan ikutilah dia, supaya kamu beroleh hidayat petunjuk. (Al:A’raf: 158)

Rasulullah s.a.w. disuruh menyampaikan seruan keimanan, sepertimana salah satu sifat yang wajib ke atas para Rasul iaitu “Tabligh” yang bermaksud menyampaikan.

Seruan keimanan ini adalah untuk semua manusia dan bukan hanya untuk bangsa Arab sahaja.

Kalimah keimanan itu seperti perbandingan satu pokok yang kuat:

Ibrahim [24] : Tidakkah engkau melihat (wahai Muhammad) bagaimana Allah mengemukakan satu perbandingan, iaitu: Kalimah yang baik adalah sebagai sebatang pohon yang baik, yang pangkalnya (akar tunjangnya) tetap teguh dan cabang pucuknya menjulang ke langit.

Seruan itu adalah seruan supaya beriman kepada Allah yang menguasai langit dan bumi. 

Taha [6] : Dialah jua yang memiliki segala yang ada di langit dan yang ada di bumi serta yang ada di antara keduanya dan juga yang ada di bawah tanah basah di perut bumi

Yunus [3] : Sesungguhnya Tuhan kamu ialah Allah yang menjadikan langit dan bumi dalam enam masa …..

Ar-Rad [2] : Allah jualah yang menjadikan langit terangkat tinggi dengan tiada bertiang sebagaimana yang kamu melihatnya,

Al-Mulk [3] : Dialah yang telah mengaturkan kejadian tujuh petala langit yang berlapis-lapis; engkau tidak dapat melihat pada ciptaan Allah Yang Maha Pemurah itu sebarang keadaan yang tidak seimbang dan tidak munasabah; (jika engkau ragu-ragu) maka ulangilah pandanganmu dapatkah engkau melihat sebarang kecacatan?

Seruan-seruan itu adalah seruan supaya menyembah Allah yang esa, yaani Allah yang satu kepada umat Islam. Jikalau ada 2 atau 3 tuhan, tentulah huru-hara atau ‘matilah’ umat islam, apabila tuhan-tuhan yang ramai itu, berperang antara satu sama lain.

Al-Anbiyaa [22] : Kalau ada di langit dan di bumi tuhan-tuhan yang lain dari Allah, nescaya rosaklah pentadbiran kedua-duanya. Maka (bertauhidlah kamu kepada Allah dengan menegaskan): Maha Suci Allah, Tuhan yang mempunyai Arasy, dari apa yang mereka sifatkan.

Seruan itu adalah seruan supaya menyembah tuhan yang sebenar iaitu Allah Subhanahuwata’ala. Semua yang selain dari Allah adalah makhluk, dan mereka sendiri mencari tuhan untuk didampingi. Jin atau dewa-dewa yang menjadi sembahan pun, sebenarnya ingin mendampingi Allah Subhanahuwata’ala, dan mereka juga takut kepada Allah.

Katakanlah (wahai Muhammad kepada kaum musyrik): Serukanlah orang-orang yang kamu dakwa (boleh memberi pertolongan) selain dari Allah, maka sudah tentu mereka tidak berkuasa menghapuskan bahaya daripada kamu dan tidak dapat memindahkannya. (Isra: 56)

Orang-orang yang mereka seru itu, masing-masing mencari jalan mendampingkan diri kepada Tuhannya (dengan berbuat ibadat), sekali pun orang yang lebih dekat kepada Tuhannya, serta mereka pula mengharapkan rahmatNya dan gerun takut akan azabNya; sesungguhnya azab Tuhanmu itu, adalah (perkara yang semestinya) ditakuti. (Isra: 57)

Seruan itu adalah seruan supaya beriman kepada Raja segala Raja.

Ali-Imran [26] : Katakanlah (wahai Muhammad): Wahai Tuhan yang mempunyai kuasa pemerintahan! Engkaulah yang memberi kuasa pemerintahan kepada sesiapa yang Engkau kehendaki…

Kemusykilan atau pertanyaan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: