Pengajaran Daripada Kisah Nabi Zakaria

Doa yang makbul ialah doa yang menggunakan suara yang perlahan, bukannya menjerit-jerit atau meraung-raung. Kuasa Allah swt tidak tertakluk kepada apa-apa peraturan (Qun Fayakun). Kadangkala Allah s.w.t sengaja menolak sesetengah permintaan kita kerana dia lebih mengetahui apa yang tersirat.

Berdoa dengan Suara yang Perlahan

Maryam [3] : (Ingatkanlah peristiwa) ketika Nabi Zakaria berdoa kepada Tuhannya dengan doa permohonan secara perlahan. Maryam [4] : Dia merayu dengan berkata: Wahai Tuhanku! Sesungguhnya telah lemahlah tulang-tulangku dan telah putih melepaklah uban kepalaku dan aku wahai Tuhanku tidak pernah merasa hampa dengan doa permohonanku kepadaMu. 

Maryam [5] : Dan sesungguhnya aku merasa bimbang akan kecuaian kaum kerabatku menyempurnakan tugas-tugas agama sepeninggalanku dan isteriku pula adalah seorang yang mandul; oleh itu, kurniakanlah daku dari sisiMu seorang anak lelaki. Maryam [6] : Yang layak mewarisi daku, juga mewarisi keluarga Nabi Yaakub dan jadikanlah dia wahai Tuhanku seorang yang diredhai serta disukai.

Maryam [7] : (Nabi Zakaria diseru setelah dikabulkan doanya):Wahai Zakaria! Sesungguhnya Kami memberikan khabar yang menggembirakanmu dengan mengurniakan seorang anak lelaki bernama Yahya, yang kami tidak pernah jadikan sebelum itu, seorangpun yang senama dengannya.

Di dalam ayat yang lain, Allah s.w.t. berfirman:

Al-A’raf [55] : Berdoalah kepada Tuhan kamu dengan merendah diri dan (dengan suara) perlahan-lahan. Sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang melampaui batas.

Kuasa Allah Tidak Tertakluk Kepada Sebarang Peraturan

Nabi Zakaria bertanya: Wahai Tuhanku! Bagaimanakah caranya aku akan beroleh seorang anak, sedang isteriku adalah seorang yang mandul dan aku sendiri pula telah sampai had umur yang setua-tuanya? Maryam [8] : Penyeru itu menjawab: Demikian keadaannya janganlah dihairankan; Tuhanmu berfirman; Hal itu mudah bagiKu kerana sesungguhnya Aku telah menciptakanmu dahulu, sedang engkau pada masa itu belum ada sebarang apapun. (Maryam:9)

Kuasa Allah swt mengatasi segala peraturan, dan Allah swt boleh menyanggahi peraturan. Allah swt boleh melakukan sesuatu walaupun tanpa mengikut peraturan, misalnya Allah swt berkuasa mencipta manusia walaupun tanpa berlaku perkahwinan atau percampuran di antara lelaki dan perempuan (Nabi Isa dilahirkan melalui ibunya Maryam). Allah berkuasa menjadikan perempuan tua yang mandul mengandung (isteri Nabi Ibrahim dan Nabi Zakaria).

Ya-Seen [82] : Sesungguhnya keadaan kekuasaanNya apabila Dia menghendaki adanya sesuatu, hanyalah Dia berfirman kepada (hakikat) benda itu: jadilah engkau!. Maka ia terus menjadi.

Hikmah Allah Tidak Memberikan Sesuatu Yang Kita Kehendaki.

Isteri Nabi Zakaria pada asalnya adalah mandul. Allah s.w.t tidak memberikannya anak dan Allah s.w.t. juga mengetahui bahawa anaknya Nabi Yahya akan dibunuh suatu hari nanti.

Ali-Imran [39] : Lalu dia diseru oleh malaikat sedang dia berdiri sembahyang di Mihrab, (katanya): Bahawasanya Allah swt memberi khabar yang menggembirakanmu, dengan (mengurniakanmu seorang anak lelaki bernama) Yahya, yang akan beriman kepada Kalimah dari Allah swt, dan akan menjadi ketua dan juga akan menahan diri dari berkahwin dan akan menjadi seorang Nabi dari orang-orang yang soleh.

Nabi Yahya adalah seorang yang sangat berjaya mengawal nafsunya. Beliau tidak ingin berkahwin kerana ingin menumpukan pada ibadatnya. Seorang penari istana telah jatuh cinta kepadanya namun cintanya itu hanya bertepuk sebelah tangan dan ditolak oleh Nabi Yahya. Penari itu telah menaruh dendam yang sangat mendalam kepadanya. Satu hari tetamu diraja telah datang ke istana dan raja telah meminta penari itu membuat persembahan. Penari tersebut tidak mahu menari, sehinggalah raja itu berjanji untuk menunaikan apa saja permintaannya. Lalu penari tersebut meminta kepala Nabi Yahya. Maka raja terpaksalah menyuruh pembunuh upahan membunuh Nabi Yahya. Akhirnya terbunuhlah Nabi Yahya.

Advertisements

3 Respons to “Pengajaran Daripada Kisah Nabi Zakaria”

  1. hassand38 Says:

    Nabi Yahya adalah seorang yang sangat berjaya mengawal nafsunya. Beliau tidak ingin berkahwin kerana ingin menumpukan pada ibadatnya. Seorang penari istana telah jatuh cinta kepadanya namun cintanya itu hanya bertepuk sebelah tangan dan ditolak oleh Nabi Yahya. Penari itu telah menaruh dendam yang sangat mendalam kepadanya. Satu hari tetamu diraja telah datang ke istana dan raja telah meminta penari itu membuat persembahan. Penari tersebut tidak mahu menari, sehinggalah raja itu berjanji untuk menunaikan apa saja permintaannya. Lalu penari tersebut meminta kepala Nabi Yahya. Maka raja terpaksalah menyuruh pembunuh upahan membunuh Nabi Yahya. Akhirnya terbunuhlah Nabi Yahya.

    ADAKAH NAFSU ITU BERMAKNA HANYA SEXUAL ATAU SALAH SATU CABANG KEHIDUPAN…KALAU YA ..KENAPA SEDEMIKAIN?

    • sulaiman Says:

      Bergantung kepada apa yang hendak disampaikan. Adakalanya ia merujuk kepada seksual dan adakalanya ia merujuk kepada sesuatu yang bertentangan dengan syariat.
      1) Seksual adalah satu daripada cabang nafsu. Nafsu yang dilepaskan pada haknya iaitu pada tempat yang halal diberi pahala.Perkara ini dijelaskan oleh Rasulullah dalam hadis :
      “Sahabat-sahabat Nabi bertanya, Ya Rasulullah, adakah jika salah seorang daripada kami memuaskan nafsu syahwatnya secara halal, dia diganjari pahala? Bersabda Nabi Muhammad: Tidakkah jika kamu memuaskan nafsu secara haram kamu berdosa? Justeru, jika kamu melakukannya secara halal kamu memperoleh pahala!” (Hadis riwayat Muslim)

      2) Ia juga adalah apa saja yang menarik manusia ke neraka dan menghalang manusia ke syurga.
      https://nasbunnuraini.wordpress.com/2009/05/19/nafsu-tarikan-ke-neraka-penghalang-ke-syurga/

    • andy Says:

      nafsu itu tdak berarti kalau hanya untuk kesenangan semata


Kemusykilan atau pertanyaan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: