Rasulullah Menjawab Salam dan Selawat Kita

Dari Abu Hurairah r.a., bahawasanya Rasulullah s.a.w. bersabda “Tiada seorang pun yang memberi salam/selawat padaku, melainkan Allah mengembalikan rohku, sehingga aku dapat menjawab salam orang itu” (Riwayat Abu Daud).

Rasulullah s.a.w. menjawab sendiri salam dan selawat orang yang menziarah maqam Baginda di Masjid Nabawi, Madinah. Ahli Sunnah Wal Jamaah berpendapat Nabi-Nabi hidup di Alam Barzakh, walaupun jasadnya mati tapi jisim halusnya (roh) masih hidup dan menjelma di alam nyata. Rasulullah tidak mati, cuma Baginda diwafatkan iaitu ditamatkan tugasnya. Seperti disebut dalam hadith “Al-auliyaa la yamut”, wali-wali itu tidak mati. Jika para wali tidak mati, apatah lagi para nabi.

Roh Rasulullah s.a.w. dikembalikan kepada jasad Baginda untuk menjawab salam kita. Bahkan jasad para nabi tidak hancur.

Dari Aus bin Aus r.a.katanya, Rasulullah s.a.w bersabda, “Sesungguhnya di antara hari-harimu yang paling utama sekali ialah hari Jumaat, maka perbanyakkanlah membaca selawat padaku pada hari itu, sebab sesungguhnya bacaan selawatmu itu ditunjukkan kepadaku. Para sahabat berkata: Ya Rasulullah, bagaimanakah selawat kita semua itu dapat ditunjukkan kepada Tuan, sedangkan Tuan sudah hancur tubuhnya? Nabi s.a.w bersabda: Sesungguhnya Allah mengharamkan pada tanah untuk makan tubuh sekelian Nabi. (Riwayat Abu Dawud dengan isnad sahih.)

Dalam hadith yang lain pula disebut:

Sesiapa yang berselawat kepadaku di sisi kuburku maka aku mendengarnya, sesiapa berselawat kepadaku dari jauh maka, selawat itu diserahkan oleh seorang malaikat yang menyampaikan kepadaku dan dia dicukupi urusan keduniaan dan keakhiratan dan aku sebagai saksi dan pembela baginya.” (Riwayat Al Baihaqi dan Al Khatib)

Orang yang berselawat dari jauh pula disampaikan salam itu oleh Malaikat “Sayyahun”, malaikat yang tugasnya adalah melancong dan menghadiri majlis ilmu dan zikir.

Salam juga adalah salah satu daripada pintu syurga. Selepas sembahyang Rasulullah s.a.w. mengajar kita berwirid “Allahumma antas-Salam…

Dari Tsauban,dia berkata” “Biasanya Rasulullah s.a.w. apabila telah selesai solat mengucapkan: astaghfirullah tiga(3) kali,kemudian mengucapkan: Allahumma antas salaam wa minkas salaam tabaarakta yaa dzal jalaali wal ikram.”

Abu Hurairah r.a meriwayatkan katanya: Rasulullah s.a.w pernah bersabda “Orang yang berkenderaan hendaklah memberi salam kepada orang yang berjalan kaki, orang yang berjalan hendaklah memberi salam kepada orang yang duduk dan orang yang sedikit hendaklah memberi salam kepada orang yang ramai.

Advertisements

Kemusykilan atau pertanyaan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: