Ahli Syurga Bersyukur Allah SWT Memberikan Mereka Hidayah

….dan mereka pula bersyukur dengan berkata: Segala puji tertentu bagi Allah yang telah memberi hidayat petunjuk untuk (mendapat nikmat-nikmat) ini, padahal Kami tidak sekali-kali akan memperoleh petunjuk kalau Allah tidak memimpin kami (dengan taufikNya); sesungguhnya telah datang Rasul-rasul Tuhan kami dengan membawa kebenaran. …. (A’raf:43)

Hendaklah kita bersyukur dengan hidayah dan segala nikmat Allah terutamanya nikmat-nikmat yang besar seperti nikmat Iman dan nikmat Islam. Daripada 4 rukun iman ini, 4 adalah perkara yang ghaib dan hanya 2 perkara yang boleh dilihat iaitu kitab-kitab dan rasul (para sahabat boleh melihat Rasulullah).

Orang-orang yang mendapat suluhan cahaya hidayah Allah swt akan merasa mudah dan senang untuk memahami Islam. Sebaliknya mereka yang berada dalam kegelapan adalah sukar untuk memahami Islam. Orang kafir pula merasakan bahawa Islam itu adalah sesuatu yang sukar seumpama memanjat atau mendaki ke langit.

Al-Anam [125] : Maka sesiapa yang Allah Subhanahuwata’ala  kehendaki untuk memberi hidayat petunjuk kepadanya nescaya Dia melapangkan dadanya (membuka hatinya) untuk menerima Islam dan sesiapa yang Allah Subhanahuwata’ala  kehendaki untuk menyesatkannya, nescaya Dia menjadikan dadanya sesak sempit sesempit-sempitnya, seolah-olah dia sedang mendaki naik ke langit (dengan susah payahnya). Demikianlah Allah Subhanahuwata’ala menimpakan azab kepada orang-orang yang tidak beriman.

Hanya Allah yang boleh membimbing kita dan memberikan hidayahnya. Hanya Allah swt yang boleh menumbuhkan tanaman dan tumbuh-tumbuhan. Hanya Allah swt yang menciptakan bayi yang berada dalam kandungan.

Al-Waqiah (63) : Maka (mengapa kamu masih berdegil?) Tidakkah kamu melihat apa yang kamu tanam? Al-Waqiah (64) : Kamukah yang menumbuhkannya atau Kami yang menumbuhkannya? Al-Waqiah (65) : Kalau Kami kehendaki, sudah tentu Kami akan jadikan tanaman itu kering hancur (sebelum ia berbuah), maka dengan itu tinggallah kamu dalam keadaan hairan dan menyesal.

Al-Waqiah [58] Mengapa kamu masih berdegil?) Tidakkah kamu memikirkan keadaan air mani yang kamu pancarkan (ke dalam rahim)? Al-Waqiah [59] : Adakah kamu yang menciptakannya atau Kami yang menciptakannya? Al-Waqiah [60] : Kamilah yang menentukan (dan menetapkan masa) kematian (tiap-tiap seorang) di antara kamu dan Kami tidak sekali-kali dapat dikalahkan atau dilemahkan;

Advertisements

Kemusykilan atau pertanyaan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: