Penyembahan Gambar

Rasulullah s.a.w. pernah menceritakan kisah umat yang terdahulu. Apabila orang yang soleh di kalangan mereka meninggal dunia, mereka melukis gambarnya serta menyembahnya. Setelah pemergian Nabi Idris, usaha dakwahnya diteruskan oleh lima (5) orang anaknya yang bernama Wad, Suwa’, Jaguth, Ja’uuq dan Nasr. Mereka  dicintai oleh masyarakat dan ketika mereka wafat, masyarakat merasa sedih kerana kehilangan mereka. Setelah kematian mereka berlima, syaitan telah menyamar sebagai manusia (orang tua) dan mencadangkan kepada kawan dan keluarga supaya melukis gambar mereka berlima sebagai mengenang jasa mereka. Lalu gambar itu digantung dalam setiap rumah mereka yang hidup di zaman itu. Baca baki entri ini »

Pembawa Kebenaran, Berita Gembira dan Amaran

Sesungguhnya Kami telah mengutuskan engkau (wahai Muhammad) dengan kebenaran, (serta menjadi) pembawa khabar gembira (kepada orang-orang yang beriman) dan pembawa amaran (kepada orang-orang yang ingkar) dan (setelah engkau sampaikan semuanya itu), engkau tidak akan diminta (bertanggungjawab) tentang ahli Neraka. (Baqarah:119) Baca baki entri ini »