Malu Itu Perisai Orang Beriman

Dari Abu Mas’ud, Uqbah bin Amru Al-Anshari Al-Badri r.a, katanya : ” Telah bersabda Rasulullah SAW : ‘ Di antara sabda para Nabi yang terdahulu yang masih dipakai untuk orang ramai ( sehingga kini ) ialah : Jika engkau tiada malu, buatlah sesuka hati kamu. 

 Bila malu terangkat dan hilang, iman pasti bergoyang:-

Sesungguhnya malu dan iman selalu beriringan, apabila salah satu di antaranya diangkat (dihilangkan) maka yang lainnya pun akan diangkat pula. (Riwayat Imam Hakim melalui Ibnu Umar R.A.)

Rasulullah lebih malu dari anak dara.

Dari Abu Said al-Khudri r.a katanya:”Rasulullah s.a.w adalah seorang yang sangat pemalu, lebih pemalu dari gadis pingitan. Apabila baginda tidak menyenangi sesuatu, kami dapat mengetahuinya dari wajah baginda.” (Muslim)

Islam mengharamkan umatnya memakan babi kerana pemakan babi akan menjadi tidak malu dan tidak bermaruah. Antara sifat babi ialah ialah mereka hanya melihat sahaja apabila pasangan mereka melakukan hubungan dengan babi lain dan tidak seperti binatang lain misalnya kambing dan lembu yang pasti akan marah bila pasangannya dikacau.

Tanpa sifat malu kepada Allah, manusia tidak akan segan silu melakukan maksiat, dosa. Malulah pada Allah, kalaupun tidak malu pada teman-teman, ibubapa dan masyarakat.

Kemusykilan atau pertanyaan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: