Menyembunyikan, Membuang dan Mengubah Kitab

Dan (ingatlah) ketika Allah mengambil perjanjian setia dari orang-orang yang telah diberikan Kitab (iaitu): Demi sesungguhnya! Hendaklah kamu menerangkan isi Kitab itu kepada umat manusia dan jangan sekali-kali kamu menyembunyikannya. Kemudian mereka membuang (perjanjian setia) itu ke belakang mereka, serta mereka menukarnya dengan mengambil faedah dunia yang sedikit. Maka amatlah buruknya apa yang mereka dapati dari penukaran (Kalamullah dan janjiNya) itu. (Ali-Imran:187)

Menyembunyikan, Membuang dan Mengubah Kitab

Golongan Yahudi dan Nasrani mengenali Nabi Muhammad s.a.w. sebagaimana mereka mengenali anak-anak mereka.”

Al-Anaam [20] Orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang telah Kami berikan kitab kepada mereka, mereka mengenalinya (Nabi Muhammad), sebagaimana mereka mengenali anak-anak mereka sendiri. Orang-orang yang merugikan diri sendiri (dengan mensia-siakan pengurniaan Allah), maka mereka (dengan sebab yang tersebut) tidak beriman.

Mereka disuruh supaya menerangkan tentang sifat Nabi Muhammad s.a.w. tetapi mereka telah menyembunyikan kebenaran ini. Paderi-paderi bangsa Yahudi yang menemui sifat-sifat Nabi SAW tertulis dalam kitab Taurat yang berbunyi: Matanya seperti yang selalu memakai celak, tingginya ‘sedang’, rambutnya ikal, mukanya cantik.” Akan tetapi mereka menghapuskan (perkataan tersebut dari Taurat) kerana dengki dan benci serta menggantinya dengan kalimah: “Badannya tinggi, matanya biru, rambutnya lurus.” (Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Hatim dari Ikrimah yang bersumber dari Ibnu Abbas.)

Dan apabila datang kepada mereka seorang Rasul dari sisi Allah (Nabi Muhammad s.a.w), yang mengesahkan apa yang ada pada mereka, sebahagian dari orang-orang yang telah diberikan Kitab itu melemparkan Kitab Allah ke belakang mereka, seolah-olah mereka tidak mengetahui (kebenarannya). (Baqarah: 101)

“Melemparkan Kitab Allah ke belakang” bermaksud tidak mengamalkan dan tidak mempraktikkan perintah Allah seolah-olah mereka tidak mengetahuinya dan hanya menurut kehendak nafsu mereka sahaja.


Kafir Quraisy Juga Diberikan Kitab

Kafir Quraisy pula meminta agar diturunkan seorang Rasul dari kalangan bangsa mereka sendiri agar mereka dapat memahami ajaran Allah SWT. Namun setelah diturunkan Al-Quran dan diutuskan Nabi Muhammad s.a.w., mereka tetap tidak mahu beriman kepada Allah SWT.

Dan ini sebuah Kitab (Al-Quran) yang Kami turunkan, yang ada berkatnya (banyak manfaatnya). Oleh itu, hendaklah kamu menurutnya dan bertakwalah (kepada Allah), mudah-mudahan kamu beroleh rahmat. (Al-Anaam:155)

Supaya kamu tidak mengatakan: Bahawa Kitab (agama) itu hanya diturunkan kepada dua golongan (Yahudi dan Nasrani) dahulu sebelum kami dan sesungguhnya kami lalai (tidak faham) akan apa yang dibaca dan dipelajari oleh mereka. (Al-Anaam:156)

Atau supaya kamu (tidak) mengatakan: Sesungguhnya kalau diturunkan Kitab kepada kami tentulah kami mendapat petunjuk hidayat lebih daripada mereka. (Kamu tidak akan dapat berdalih lagi) kerana sesungguhnya telah datang kepada kamu keterangan (yang cukup) dari Tuhan kamu dan petunjuk hidayat serta rahmatNya (yang melimpah-limpah).

Dikirim dalam Uncategorized. 1 Comment »

Satu Respons to “Menyembunyikan, Membuang dan Mengubah Kitab”

  1. JIWA HAMBA Says:

    Reblogged this on .


Kemusykilan atau pertanyaan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: