Sempurnakan Haji dan Umrah Semata-mata Kerana Allah

Dan sempurnakanlah ibadat Haji dan Umrah kerana Allah…(Baqarah:196). Rasulullah Sollallaahu Alayhi Wa sallam bersabda ‘Khuzu ‘anni manasikakum’ (Yg bermaksud: Ambillah dari aku (Nabi) cara kamu mengerjakan ibadah haji) [Hadith Muslim, Abu Daud].

Berikut diterangkan secara ringkas sahaja dan serba sedikit cara haji Baginda.

8hb Zulhijjah bertolak ke Mina

Pada 8hb. Zulhijjah sebelum Zohor baginda sallallahu ‘alaihi wa-sallam berangkat ke Mina untuk mabit (tidur dan bermalam) di Mina. Rasullullah sallallahu ‘alaihi wa-sallam solat Zohor, Asar, Maghrib, Isya’ dan Subuh di Mina.

9hb Zulhijjah ke Arafah

Diriwayatkan oleh Abu Dawud dari Ibnu Umar r.a ” Rasulullah S.A.W pergi pada pagi hari ketika sudah selesai mengerjakan solat subuh, yakni pada paginya hari ‘Arafah, sehingga sampailah Baginda S.A.W di Arafah.

Jamak Taqdim Zohor dan Asar di Arafah

Di Arafah Baginda Mulia menjamak solat Zohor dan Asar dalam waktu Zohor. Sehabis itu beliau S.A.W mengucapkan khutbah di hadapan orang ramai, terus pergi, kemudian mengerjakan wukuf.

Selepas Maghrib Bertolak dari Arafah Ke Muzdalifah.

Setelah tiba di Muzdalifah baginda Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa-sallam dan para sahabat menunaikan solat Maghrib yang dijamak dengan solat Isya’, dilakukan dengan cara jamak takhir, dengan cara sekali azan dan dua kali iqamah.

Jamak Ta’khir Maghrib dan Isyak di Muzdalifah

Hadis Abu Ayyub r.a: Dia pernah sembahyang Maghrib dan Isyak secara jamak di Muzdalifah ketika mengerjakan Haji Wida’ bersama Rasulullah s.a.w.

Baginda tidur dan berehat pada malam itu di Muzdalifah.

Selepas Subuh Bertolak dari Muzdalifah ke Mina

Keesokkan paginya Baginda Mulia solat Subuh dan selepas itu barulah berangkat ke Mina.

Dam Haji Tamattu’

فَمَن تَمَتَّعَ بِٱلۡعُمۡرَةِ إِلَى ٱلۡحَجِّ فَمَا ٱسۡتَيۡسَرَ مِنَ ٱلۡهَدۡىِ‌ۚ…… maka sesiapa yang mahu menikmati kemudahan dengan mengerjakan Umrah, (dan terus menikmati kemudahan itu) hingga masa (mengerjakan) ibadat Haji, (bolehlah dia melakukannya kemudian wajiblah dia) menyembelih Dam yang mudah didapati..(Baqarah:196)

Haji Tamattu adalah haji yang afdhal dalam mazhab Hambali dan Maliki. Kaedahnya ialah dilakukan umrah terlebih dahulu, dan selesai umrah barulah dilakukan ibadat haji. Majoriti jemaah haji Malaysia memilih cara haji ini. Dam yang dikenakan ini pula adalah seekor haiwan dan biasanya disembelih kambing atau unta. Mazhab Syafie mengatakan dam ini adalah sebagai denda kerana dilakukan umrah dalam bulan haji. Manakala mazhab Hanafi mengatakan dam ini adalah sebagai tanda syukur kerana dapat melakukan dua ibadat dalam satu masa atau dalam satu perjalanan.

Bagi mereka yang tidak mampu membayar dam pula:

…Kalau dia tidak dapat (mengadakan Dam), maka hendaklah dia berpuasa tiga hari dalam masa mengerjakan Haji dan tujuh hari lagi apabila kamu kembali (ke tempat masing-masing); semuanya itu sepuluh (hari) cukup sempurna. Hukum ini ialah bagi orang yang tidak tinggal menetap (di sekitar) Masjidilharam (Mekah). (Baqarah:196)

Mazhab Syafie berpendapat baki 7 hari puasa itu hanya boleh dilakukan setelah jemaah itu pulang ketempat asal mereka. Mazhab Hanafi bula berpendapat ia boleh terus dilakukan di Mekah sebelum pulang asalkan mereka telah selesai ibadat haji.


Halangan Daripada Melakukan Haji dan Umrah

Dan sempurnakanlah ibadat Haji dan Umrah kerana Allah; maka sekiranya kamu dikepung (dan dihalang daripada menyempurnakannya ketika kamu sudah berihram, maka kamu bolehlah bertahallul serta) sembelihlah Dam yang mudah didapati dan janganlah kamu mencukur kepala kamu (untuk bertahallul), sebelum binatang Dam itu sampai (dan disembelih) di tempatnya….  (Baqarah:196) Baca baki entri ini »

Muhsin

وَأَحۡسِنُوٓاْ‌ۛ إِنَّ ٱللَّهَ يُحِبُّ ٱلۡمُحۡسِنِينَ….

dan berbuat baiklah kerana sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang melakukan kebaikan (Baqarah:195) .. Kamu (wahai umat Muhammad) adalah sebaik-baik umat yang dilahirkan bagi (faedah) umat manusia, (kerana) kamu menyuruh berbuat segala perkara yang baik… (Ali-Imran: 110). Rasulullah Sollallaahu Alayhi Wa sallam bersabda, Janganlah kamu meremehkan kebaikan sekecil apa pun, sekalipun ia hanya bermuka manis ketika bertemu saudaramu.” (Riwayat Muslim). Baca baki entri ini »

Sedekah Tetapi Jangan Sampai Menyesal atau Merungut

Baqarah [195] Dan belanjakanlah (apa yang ada pada kamu) kerana (menegakkan) agama Allah dan janganlah kamu sengaja mencampakkan diri kamu ke dalam bahaya kebinasaan…. Furqan [67] : Dan juga mereka (yang diredhai Allah itu ialah) yang apabila membelanjakan hartanya, tiadalah melampaui batas dan tiada bakhil kedekut dan (sebaliknya) perbelanjaan mereka adalah betul sederhana di antara kedua-dua cara (boros dan bakhil) itu. Israa [26]… dan berikanlah kepada kerabatmu dan orang miskin serta orang musafir akan haknya masing-masing dan janganlah engkau membelanjakan hartamu dengan boros yang melampau. Baca baki entri ini »

Dikirim dalam Uncategorized. 1 Comment »

Kaya itu Rasa Cukup Apa Yang Ada

…Dan redhalah terhadap apa yang diberikan untukmu, nescaya kamu menjadi orang yang paling kaya (Riwayat Addi melalui Ibnu Masud r.a.) Baca baki entri ini »

Muslim Menjaga Perbuatan dan Kata-Katanya

Muslim (Orang Islam) ialah orang yang menyelamatkan muslim lain dari perbuatan dan kata-katanya… (Riwayat Ahmad dari Abu Hurairah. Baca baki entri ini »

Syaitan, Jin, Malaikat dan Manusia

Syaitan itu adalah dari bangsa jin. Jin dijadikan daripada kepanasan api neraka. Setiap jin yang jahat itu adalah syaitan. Malaikat adalah makhluk Allah SWT yang diciptakan daripada cahaya. Syaitan sombong takabbur dan menderhaka kepada Allah manakala Malaikat mematuhi segala perintah Allah. Manusia pula dijadikan dari tanah sebagai khalifah (pemimpin) di bumi ini. Manusia makan dan minum serta mempunyai nafsu berbanding malaikat yang tidak bernafsu. Dalam diri manusia ada 2 lubang halus, satu didiami oleh malaikat dan satu lagi didiami oleh syaitan (qarin). Jika malaikat dapat menawan kerajaan hati manusia itu, maka baiklah dia. Tetapi sebaliknya jika syaitan berjaya menakluki kerajaan hati manusia itu, maka dia akan melakukan kejahatan Baca baki entri ini »

Orang Yang Terhebat

Rasululullah sallallaahu alayhi wa sallam bersabda “Mahukah kamu aku khabarkan kepada kamu tentang orang yang paling kuat di antara kamu? Orang yang sanggup menahan nafsunya ketika dia sedang marah ” (Riwayat Thabrani daripada Anas r.s) Baca baki entri ini »

Yahudi Sebenarnya Penakut dan Hati Termeterai

Demi sesungguhnya! Jika orang-orang (Yahudi) itu dihalau keluar (dari Madinah), mereka (yang munafik) ini tidak akan keluar bersama-samanya dan demi sesungguhnya, jika orang-orang (Yahudi) itu diperangi, mereka (yang munafik) ini tidak akan membelanya dan demi sesungguhnya, jika ditakdirkan mereka membelanya sekalipun, sudah tentu mereka (semuanya, Yahudi dan munafik) akan melarikan diri; kemudian mereka tidak akan mendapat pertolongan; (Hashr:12)

(Kerana) sesungguhnya kamu dalam hati mereka, sangat ditakuti lebih dari Allah; yang demikian itu, kerana mereka ialah kaum yang tidak mengerti (akan kekuasaan Allah dan kebesaranNya). (Hashr:13)

(Orang-orang Yahudi dan orang-orang munafik) dengan keadaan bersatu padu sekalipun, tidak berani memerangi kamu melainkan di kampung-kampung yang berbenteng kukuh, atau dari sebalik tembok. (Sebabnya): Permusuhan di antara mereka sesama sendiri amatlah keras; engkau menyangka mereka bersatu padu, sedang hati mereka berpecah belah (disebabkan berlainan kepercayaan mereka). Yang demikian itu, kerana mereka adalah kaum yang tidak memahami (perkara yang sebenarnya yang memberi kebaikan kepada mereka). (Hashr:14)

Dan mereka (kaum Yahudi) berkata pula: Hati kami tertutup (tidak dapat menerima Islam). (Sebenarnya hati mereka tidak tertutup) bahkan Allah telah melaknatkan mereka disebabkan kekufuran mereka, oleh itu maka sedikit benar mereka yang beriman. (Baqarah:88)

Maka (Kami laknatkan mereka) dengan sebab mereka mencabuli perjanjian setia mereka, dan mereka kufur ingkar akan ayat-ayat keterangan Allah, dan mereka pula membunuh Nabi-nabi dengan tiada sesuatu alasan yang benar, dan mereka juga mengatakan: “hati kami tertutup (tidak dapat menerima ajaran Islam yang dibawa oleh Nabi Muhammad)”. (Sebenarnya hati mereka tidak tertutup), bahkan Allah telah memeteraikan hati mereka disebabkan kekufuran mereka. Oleh itu mereka tidak beriman kecuali sedikit sahaja (di antaranya).(An-Nisaa:155)

Dikirim dalam Uncategorized. 1 Comment »

Disiplin Islam Dalam Peperanagn

Berperang hanya jika diperangi. Berhenti memerangi bila musuh telah menyerah dan meletakkan senjata. Dilarang membunuh mereka (kafir) yang telah melafazkan kalimah syahadah kerana ia adalah kalimah keamanan. Jangan melampaui batas dalam berperang. Baca baki entri ini »

3 Wasiat Rasulullah

Abu Hurairah r.a. meriwayatkan “Temanku (yakni Rasulullah sallallaahu alayhi wa sallam) telah mewasiatkanku dengan tiga perkara; 1. Berpuasa tiga hari pada setiap bulan. 2. Mengerjakan dua rakaat solat dhuha. 3. Menunaikan solat witir sebelum aku tidur”.(Hadith Riwayat oleh Imam Bukhari dan Muslim) Baca baki entri ini »

Syaitan Akan Terus Memancing Kita

Israa [62] … Jika Engkau beri tempoh kepadaku hingga hari kiamat, tentulah aku akan memancing menyesatkan zuriat keturunannya, kecuali sedikit (di antaranya) Baca baki entri ini »

7 Perkara Yang Dibenci Allah

Dan janganlah kamu membunuh anak-anak kamu kerana takutkan kepapaan; Kamilah yang memberi rezeki kepada mereka dan kepada kamu. Sesungguhnya perbuatan membunuh mereka adalah satu kesalahan yang besar. (Israa:31)

Dan janganlah kamu menghampiri zina, sesungguhnya zina itu adalah satu perbuatan yang keji dan satu jalan yang jahat (yang membawa kerosakan). (Israa:32)

Dan janganlah kamu membunuh diri seseorang manusia yang diharamkan oleh Allah membunuhnya kecuali dengan alasan yang benar dan sesiapa yang dibunuh secara zalim, maka sesungguhnya Kami telah menjadikan warisannya berkuasa menuntut balas. Dalam pada itu, janganlah dia melampau dalam menuntut balas bunuh itu, kerana sesungguhnya dia adalah mendapat sepenuh-penuh pertolongan (menurut hukum Syarak). (Israa:33)

Dan janganlah kamu menghampiri harta anak yatim melainkan dengan cara yang baik (untuk mengawal dan mengembangkannya), sehingga dia baligh (dewasa, serta layak mengurus hartanya dengan sendiri) dan sempurnakanlah perjanjian (dengan Allah dan dengan manusia), sesungguhnya perjanjian itu akan ditanya. (Israa:34)

Dan sempurnakanlah sukatan apabila kamu menyukat dan timbanglah dengan timbangan yang adil. Yang demikian itu baik (kesannya bagi kamu di dunia) dan sebaik baik kesudahan (yang mendatangkan pahala di akhirat kelak). (Israa:35)

Dan janganlah engkau mengikut apa yang engkau tidak mempunyai pengetahuan mengenainya; sesungguhnya pendengaran dan penglihatan serta hati, semua anggota-anggota itu tetap akan ditanya tentang apa yang dilakukannya. (Israa:36)

Dan janganlah engkau berjalan di bumi dengan berlagak sombong, kerana sesungguhnya engkau tidak akan dapat menembusi bumi dan engkau tidak akan dapat menyamai setinggi gunung-ganang. (Israa:37)

Tiap-tiap satu perintah itu, menyalahinya adalah kejahatan yang dibenci di sisi Tuhanmu. (Israa:38)Perintah yang demikian itu ialah sebahagian dari hikmat yang telah diwahyukan kepadamu (wahai Muhammad) oleh Tuhanmu dan (ingatlah) janganlah engkau jadikan bersama-sama Allah sesuatu yang lain yang disembah, kerana akibatnya engkau akan dicampakkan ke dalam Neraka Jahanam dengan keadaan tercela dan tersingkir (dari rahmat Allah). (Israa: 39)

Beri Apa Yang Kamu Sayang

Al-Insan [8] Mereka juga memberi benda-benda makanan yang dihajati dan disukainya, kepada orang miskin dan anak yatim serta orang tawanan

Ali-Imran [92] Kamu tidak sekali-kali akan dapat mencapai (hakikat) kebajikan dan kebaktian (yang sempurna) sebelum kamu dermakan sebahagian dari apa yang kamu sayangi. Dan sesuatu apa jua yang kamu dermakan maka sesungguhnya Allah mengetahuinya.

Berilah makanan dan bantuan (kepada mereka yang memerlukan) dalam keadaan kita mengasihi harta.