Manusia Lemah Menuju Mahkamah Agung Allah

Di hari akhirat manusia lemah seperti anak kambing dan perlu dipapah (Riwayat Tirmidzi). Allah menghantar malaikat untuk membawa manusia ke Mahkamah Allah untuk dibicarakan. Setiap Manusia di sertai 2 malaikat:

Qaf [21] Dan (setelah itu) datanglah tiap-tiap orang (ke Padang Mahsyar), disertai (dua malaikat: Yang satu menjadi) pembawa dan (yang satu lagi menjadi) saksi; 


Ta-Ha [108] Pada hari itu mereka menurut seruan panggilan yang menyeru mereka dengan tidak dapat melencong dari menurutnya dan diam khusyuklah segala suara kepada Allah yang melimpah-limpah rahmatNya sehingga engkau tidak mendengar melainkan bunyi yang amat perlahan.

Di akhirat, manusia tetap dibicarakan dihadapan Allah walaupun Dia mengetahui segalanya zahir dan batin. Namun Allah tetap mengadakan perbicaraan sebagai pengajaran kepada manusia. Dihari itu semuanya dibicarakan walaupun Allah tahu siapa ahli syurga dan siapa ahli neraka, tetapi untuk menunjukkan kepada manusia dan jin kenapa mereka dimasukkan ke dalam syurga dan neraka

Di mahkamah Allah, mulut ditutup kerana mulut boleh memutar belitkan sesuatu. Di dunia hakim membuat keputusan mengikut percakapan mulut manusia, tanpa mengetahui yang batin.

Yassin [65] Pada waktu itu Kami meteraikan mulut mereka (sejurus) dan (memberi peluang kepada) tangan-tangan mereka memberitahu Kami (kesalahan masing-masing) dan kaki mereka pula menjadi saksi tentang apa yang mereka telah usahakan.

Sepertimana perbicaraan di dunia, ia memerlukan bukti dan saksi. Di hari ini bumi, malaikat, anggota badan semuanya menjadi saksi.

….dan sesiapa yang berkhianat (menggelapkan sesuatu), dia akan bawa bersama pada hari kiamat kelak apa yang dikhianatinya itu; kemudian tiap-tiap seorang akan disempurnakan (balasan bagi) apa yang telah diusahakannya, sedang mereka tidak akan dikurangkan sedikitpun (balasannya). (Ali-Imran:161)

Zalzalah [4] Pada hari itu bumi pun menceritakan khabar beritanya:

Dari Abu Hurairah ra., katanya, Rasulullah s.a.w., membaca (firman Allah Taala, ertinya: “Pada hari qiamat – itu bumi menerangkan berita-beritanya”); Kemudian Baginda s.a.w., bertanya: “Tahukah kamu apa dia berita perihal bumi itu?” Sahabat-sahabat Baginda menjawab: “Allah dan RasulNya sahajalah yang mengetahui”; Nabi s.a.w., bersabda: “Sesungguhnya berita-beritanya bahawa ia memberi keterangan terhadap tiap-tiap seorang, lelaki atau perempuan, berkenaan apa yang masing-masing lakukan semasa mereka hidup di atasnya, iaitu ia berkata: “Si anu melakukan ini dan ini, pada masa anu-anu.” Baginda s.a.w., selanjutnya bersabda: “Inilah dia berita-beritanya.” (Riwayat Tirmizi)

An-Nur [24] Pada hari lidah mereka dan tangan mereka serta kaki mereka menjadi saksi terhadap diri mereka sendiri, tentang segala yang mereka lakukan

Fussilat [21] Dan (setelah berlaku yang demikian), berkatalah mereka kepada kulit-kulit badan mereka: Mengapa kamu menjadi saksi terhadap kami? Kulit-kulit badan mereka menjawab: Allah yang berkuasa menjadikan tiap-tiap sesuatu pandai berkata-kata, telah menjadikan kami dapat berkata-kata dan Dialah yang menciptakan kamu pada mulanya dan kepadaNyalah kamu dikembalikan (untuk menerima balasan)

Dan janganlah engkau mengikut apa yang engkau tidak mempunyai pengetahuan mengenainya; sesungguhnya pendengaran dan penglihatan serta hati, semua anggota-anggota itu tetap akan ditanya tentang apa yang dilakukannya. (Isra:36)

Advertisements

Kemusykilan atau pertanyaan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: