Belanja dan Bantu Siapa?

Mereka bertanya kepadamu (wahai Muhammad): Apakah yang akan mereka belanjakan (dan kepada siapakah)? Katakanlah: “Apa jua harta benda (yang halal) yang kamu belanjakan maka berikanlah kepada: Kedua ibu bapa dan kaum kerabat dan anak-anak yatim dan orang-orang miskin dan orang-orang yang terlantar dalam perjalanan”. Dan (ingatlah), apa jua yang kamu buat dari jenis-jenis kebaikan, maka sesungguhnya Allah sentiasa mengetahuinya (dan akan membalas dengan sebaik-baiknya). (Baqarah: 215)

Dahulukan ahli kaum keluarga yang miskin dalam memberi bantuan kewangan seperti memberi zakat atau sedekah kerana merekalah yang paling hampir dengan kita. Merekalah yang lebih berhak dalam menerima bantuan. Kaum kerabat ini termasuklah adik beradik kita, juga adik beradik sebelah bapa atau ibu kita. Disamping zakat yang dibayar kepada pusat zakat, berikanlah sebahagian zakat itu kepada ahli keluarga atau kerabat terdekat.

An-Nahli [90] Sesungguhnya Allah menyuruh berlaku adil dan ihsan, serta memberi bantuan kepada kaum kerabat dan melarang daripada melakukan perbuatan-perbuatan yang keji dan mungkar serta penderhakaan. Dia mengajar kamu (dengan suruhan dan laranganNya ini), supaya kamu mengambil peringatan mematuhiNya.

Dalam pada itu manusia tidak (memilih jalan kebaikan) merempuh masuk mengerjakan amal-amal yang tinggi darjatnya di sisi Tuhan; (Balad:11)Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui: Apa dia amal-amal yang tinggi darjatnya di sisi Tuhan itu? (Balad:12) (Di antara amal-amal itu bagi orang yang mampu) ialah: Memerdekakan hamba abdi; (Balad:13) Atau memberi makan pada hari kelaparan. (Balad:14) Kepada anak yatim dari kaum kerabat, (Balad:15) Atau kepada orang miskin yang terlantar di atas tanah. (Balad:16)

Rasulullah s.a.w. bersabda “Sesiapa yang berbuat baik kepada anak yatim, lelaki atau perempuan adalah aku dan dia di syurga seperti dua jari ini” (telunjuk dan tengah) (Riwayat Hakim dari Anas).

Keluhan orang miskin sangat berkesan di sisi Allah Subhanahuwata’ala, kerana Allah Subhanahuwata’ala yang menjadikan mereka miskin. Hidup ini bagaikan putaran roda, Allah Subhanahuwata’ala berkuasa menukarkan orang yang miskin menjadi kaya dan orang yang kaya bertukar menjadi miskin. Berhati-hatilah dengan keluhan orang miskin kerana ianya sangat mendapat tempat dan perhatian Allah Subhanahuwata’ala.

Al-Maun [1] : Tahukah engkau akan orang yang mendustakan agama (meliputi hari pembalasan)? Al-Maun [3] : Dan dia tidak menggalakkan untuk memberi makanan yang berhak diterima oleh orang miskin. (3)

Advertisements

Kemusykilan atau pertanyaan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: