Huru Hara Hari Kiamat

Dan peliharalah diri kamu dari huru-hara hari (kiamat) yang padanya kamu akan dikembalikan kepada Allah. Kemudian akan disempurnakan balasan tiap-tiap seorang menurut apa yang telah diusahakannya, sedang mereka tidak dikurangkan balasannya sedikitpun. (Baqarah:281)

Huru-hara pada hari tersebut sukar untuk diceritakan. Ketika itu matahari berada seolah-olah sebatu (di atas kepala), panas yang tidak terperinya seperti diriwayatkan oleh Abu Hurairah r.a. yang dikeluarkan oleh Imam Muslim (sanad hadith tersebut sahih).

Wahai umat manusia, bertakwalah kepada Tuhan kamu! Sesungguhnya gempa hari kiamat itu suatu perkara yang amat besar. (Hajj:1) Al-Hajj [2] : Pada hari kamu melihat (peristiwa-peristiwa yang mengerikan) itu, tiap-tiap ibu penyusu akan melupakan anak yang disusukannya dan tiap-tiap perempuan yang mengandung akan gugurkan anak yang dikandungnya dan engkau akan melihat manusia mabuk, padahal mereka sebenarnya tidak mabuk, tetapi azab Allah amatlah berat, mengerikan

Kemudian (ingatlah keadaan yang berlaku) apabila datang suara jeritan yang dahsyat; (Abasa:33) Pada hari seseorang itu lari dari saudaranya, (Abasa:34) Dan ibunya serta bapanya, (Abasa:35) Dan isterinya serta anak-anaknya; (Abasa:36) Kerana tiap-tiap seorang dari mereka pada hari itu, ada perkara-perkara yang cukup untuk menjadikannya sibuk dengan hal dirinya sahaja. (Abasa:37).

Al-Qariah [4] (Hari itu ialah: Hari kiamat), hari manusia menjadi seperti kelkatu yang terbang berkeliaran,

Al-Muzammil [17] (Sekiranya kamu tidak ditimpa azab di dunia), maka bagaimana kamu dapat menjaga dan menyelamatkan diri kamu kalau kamu kufur ingkar (dari azab) hari yang huru-haranya menyebabkan kanak-kanak menjadi tua beruban?  

Al-Jathiya [28] Dan (pada hari kiamat) engkau akan melihat tiap-tiap umat berlutut(dalam keadaan cemas dan menunggu panggilan)……

Dihari itu manusia bertelanjang bulat dan tiada lagi perasaan malu diantara mereka.

Daripada Aisyah r.a., bahawa Nabi bersabda: “Dihimpunkan manusia di Padang Mahsyar pada hari kiamat dengan keadaan berkaki ayam, bertelanjang dan berkulup.” Aisyah r.a. berkata: “Ya Rasulullah! adakah orang perempuan dan lelaki semuanya melihat satu sama lain?” Nabi menjawab: “Wahai Aisyah! Kedahsyatan keadaan pada masa itu menghalang masing-masing daripada melihat satu sama lain.” (Hadith riwayat Bukhari dan Muslim).

Pada satu riwayat oleh an-Nasa’i dan al-Haakim daripada Aisyah, katanya: Aku bertanya: “Ya Rasulullah! Bagaimana pula keadaan aurat?” Nabi menjawab: “Tiap-tiap seorang pada masa itu cukup sibuk dengan hal menjaga keselamatan dirinya saja.”

Advertisements

Kemusykilan atau pertanyaan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: