Jangan Menentang Hukum Kitab Allah

Tidakkah engkau pelik memikirkan (wahai Muhammad) terhadap sikap orang-orang (Yahudi) yang telah diberikan sebahagian dari Kitab Taurat, mereka diseru kepada Kitab Allah supaya Kitab itu dijadikan hakim (mengenai perkara-perkara yang timbul) di antara mereka. Alih-alih satu puak dari mereka berpaling ingkar sambil menolak (seruan dan hukum Kitab Allah itu). (Ali-Imran:23) Yang demikian ialah disebabkan mereka (mendakwa dengan) berkata: Kami tidak sekali-kali akan disentuh oleh api Neraka melainkan beberapa hari sahaja yang boleh dihitung. Mereka (sebenarnya) telah diperdayakan dalam agama mereka, oleh dakwaan-dakwaan dusta yang mereka telah ada-adakan. (Ali-Imran:24)

Dan hendaklah engkau menjalankan hukum di antara mereka dengan apa yang telah diturunkan oleh Allah dan janganlah engkau menurut kehendak hawa nafsu mereka, dan berjaga-jagalah supaya mereka tidak memesongkanmu dari sesuatu hukum yang telah diturunkan oleh Allah kepadamu. Kemudian jika mereka berpaling (enggan menerima hukum Allah itu), maka ketahuilah, hanyasanya Allah mahu menyeksa mereka dengan sebab setengah dari dosa-dosa mereka dan sesungguhnya kebanyakan dari umat manusia itu adalah orang-orang yang fasik (Maidah: 49).

Hukuman yang paling mantap ke atas hamba Allah  adalah hukum Allah SWT, kerana kita semua adalah milik Allah dan Dialah yang lebih berhak ke atas kita.Perintah Allah SWT adalah kepada orang Islam dan juga kepada orang Kafir. Orang kafir ialah mereka yang berada di bawah kekuasaan Islam serta mendapat perlindungan dari Islam (Kafir Zimmi yang tidak mempunyai kuasa politik) tertakluk kepada hukum Islam.Zaman dulu hanya golongan kafir dan Yahudi yang menolak perlaksanaan hukum Allah. Namun zaman sekarang ini, halangan untuk melaksanakan apa jua hukuman Allah ini sebenarnya bukan sahaja kerana terdapat halangan dari orang kafir (yang memiliki kuasa politik), malah halangan dari orang Islam itu sendiri. Dalam hadith disebut “Al Islam Mahjub Bil Muslimin“, Islam itu terdinding oleh orang Islam sendiri.

Sekurang-kurangnya kita berusahalah sedaya upaya menyampaikan tentang apa yang betul tentang Islam. 
Orang yang menjalankan atau menjatuhkan hukuman yang berbeza dari hukuman Islam akan disoal di akhirat nanti, seperti mana syaitan dan kumpulannya ditanya di hari kiamat nanti:

Al-Furqan [17] Dan (ingatkanlah) hari Tuhan menghimpunkan mereka (yang kafir) dan makhluk-makhluk yang mereka sembah yang lain dari Allah, lalu Dia bertanya (kepada makhluk-makhluk yang telah dipuja dan disembah itu): Kamukah yang menyesatkan hamba-hambaKu itu atau mereka yang sesat jalan?

Allah s.w.t memerintahkan agar kita berhati-hati dengan golongan kafir kerana mereka akan mengubah pendirian kita dan menyusahkan perlaksanakan sebahagian hukum Allah.

Memerintah sesebuah negeri atau negara secara yang dikehendaki oleh hukum Islam adalah satu perjuangan dan ia memerlukan pengorbanan untuk mengatasi rintangan-rintangan daripada pelbagai pihak musuh seperti  kafir, syaitan dan nafsu kita sendiri.

Di negeri atau negara Islam, rakyat mempunyai hak untuk menuntut agar dilaksanakan hukum Islam.

Advertisements

Kemusykilan atau pertanyaan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: