Nabi Muhammad itu Pesuruh Allah

Nabi Muhammad adalah orang suruhan Allah swt, sebagai pesuruh yang menyampaikan kebenaran iaitu agama Islam, nabi hanya menyampaikan apa yang disuruh tanpa ada sebarang tambahan. Baginda Mulia adalah pembawa berita gembira kepada mereka yang beriman dan pembawa amaran kepada mereka yang ingkar. Baginda juga adalah penyampai akhlak ikutan untuk diikuti dan duta Allah kepada semua umat Islam.

Pembawa Kebenaran

Nabi Muhammad adalah utusan Allah yang membawa kebenaran iaitu agama Islam yang merupakan satu-satunya agama yang diiktiraf Allah swt.

Al-Maidah [19] : Sesungguhnya agama (yang benar dan diredai) di sisi Allah ialah Islam.

Rasulullah s.a.w. pernah bersabda, “Sesungguhnya Allah Subhanahuwata’ala telah mengkhaskan agama ini (iaitu agama Islam) untuk diriNya (iaitu Allah Subhanahuwata’ala ).

Agama Islam adalah milik Allah Subhanahuwata’ala  , oleh itu hanyalah agama Islam yang boleh diberikan oleh Allah Subhanahuwata’ala kepada manusia. Selain daripada agama Islam bukanlah milik Allah Subhanahuwata’ala.

Pembawa Khabar Gembira

Sesungguhnya Kami telah mengutuskan engkau (wahai Muhammad) dengan kebenaran, (serta menjadi) pembawa khabar gembira (kepada orang-orang yang beriman) dan pembawa amaran (kepada orang-orang yang ingkar) dan (setelah engkau sampaikan semuanya itu), engkau tidak akan diminta (bertanggungjawab) tentang ahli Neraka. (Baqarah:119)

Rasulullah s.a.w. juga adalah pembawa berita gembira kepada mereka yang taat dan patuh kepada syariat dan peraturannya. Peraturan itu tidak ditunjukkan secara “direct” tetapi melalui Rasul sebagai orang tengah, yang menyampaikan syariat itu.

Sungguhnya Kami telah memberikan wahyu kepadamu (wahai Muhammad), sebagaimana Kami telah memberikan wahyu kepada Nabi Nuh(An-Nisaa:163)

Untuk selamat di dunia dan akhirat, rohani dan jasmani, manusia perlu mematuhi hukum Allah yang disampaikan oleh Rasul. Segala kesenangan serta kebahagiaan di dunia dan di akhirat adalah hasil dari kepatuhan (Islam) yang sempurna dalam mengerjakan apa yang disuruh dan meninggalkan segala yang dilarang.

Untuk selamat di akhirat, kita hendaklah sengaja beribadat iaitu melakukannya semata-mata kerana Allah.

Pembawa Amaran

Rasulullah s.a.w. juga adalah pembawa amaran tentang hari kiamat, azab kubur, perbicaraan di mahkamah Allah dan azab neraka.

Tugas Baginda dan kita sebagai umat Islam hanyalah untuk menyampaikan seruan dakwah. Kita tidak akan ditanya mengapa ramai manusia yang masuk ke dalam neraka. Daripada setiap 1000 manusia yang meniti Sirat di Hari Kiamat hanya 1 sahaja yang akan terus berada di titian sirat (iaitu mereka yang beriman dan beramal soleh) untuk meneruskan perjalanan ke syurga (sepantas kilat bagi mereka yang beriman).Diriwayatkan daripada Abu Said r.a katanya: Rasulullah s.a.w bersabda:

Allah s.w.t berfirman: Wahai Adam! Lalu baginda menyahut: Aku bersedia menerima perintahMu dan kebaikan ada di tanganMu. Allah berfirman: Keluarkan orang yang dikirimkan ke Neraka. Adam bertanya: Berapa orang yang dikirim ke Neraka itu? Allah berfirman: Dari setiap seribu orang, dikeluarkan sembilan ratus sembilan puluh sembilan orang.

Hakikatnya Allah swt tahu siapa ahli syurga dan siapa ahli neraka. Cuma Allah swt menghantar manusia ke dunia ini kerana mahu ahli neraka itu tahu punca mereka dimasukkan ke dalam neraka. Sekiranya kita merasakan kita telah melakukan amalan soleh dan kebaikan, maka teruskanlah agar dimasukkan ke dalam senarai ahli syurga. Sebaliknya jika merasa diri berada disebelah yang kurang baik, maka berubahlah agar tidak terus berada dalam senarai ahli neraka.

Penyampai Akhlak Ikutan

Isteri Rasulullah SAW, Aisyah pernah berkata: Maksudnya: Sesungguhnya akhlak Nabi ALLAH SAW adalah Al Quran. Berakhlaklah dengan akhlak Nabi iaitu akhlak AlQuran. Nabi mengamalkan setiap perkara dan akhlak baik yang disebut dalam AlQuran.

Al-A’raf [158] katakanlah (wahai Muhammad): Wahai sekalian manusia! Sesungguhnya aku adalah Pesuruh Allah kepada kamu semuanya, (di utus oleh Allah) yang menguasai langit dan bumi, tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia; Yang menghidupkan dan mematikan. Oleh itu, berimanlah kamu kepada Allah dan RasulNya, Nabi yang Ummi yang beriman kepada Allah dan Kalimah-kalimahNya (Kitab-kitabNya) dan ikutilah dia, supaya kamu beroleh hidayat petunjuk.

Al-Qalam [4] Dan bahawa sesungguhnya engkau mempunyai akhlak yang amat mulia.

Al-Ahzab [21] Demi sesungguhnya, adalah bagi kamu pada diri Rasulullah itu contoh ikutan yang baik, iaitu bagi orang yang sentiasa mengharapkan (keredaan) Allah dan (balasan baik) hari akhirat, serta dia pula menyebut dan mengingati Allah banyak-banyak (dalam masa susah dan senang).

Dalam kehidupan rumah tangga Rasulullah s.a.w, baginda telah meninggalkan contoh teladan kepada kita betapa baginda berbuat baik kepada keluarganya. Dalam sebuah hadis, baginda telah bersabda, yang bermaksud: “Orang yang paling baik di antara kamu adalah yang paling baik dengan keluarganya dan aku adalah yang paling baik terhadap keluargaku.” (Hadis riwayat Tabrani)

Advertisements

Kemusykilan atau pertanyaan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: