Hukuman Pemberi dan Penerima Rasuah

Hadith daripada Ibnu Umar RA yang bermaksud: “Pemberi rasuah dan penerima rasuah akan masuk ke dalam neraka.” (HR At-Tabrani).

Rasuah adalah pemberian yang tidak jujur dan mempunyai tujuan yang tidak baik. Peribahasa Melayu menyebut rasuah sebagi “tumbuk rusuk” iaitu satu perbuatan yang sangat menyakitkan

Kedua-dua pemberi dan penerima rasuah bertanggunjawab atas perbuatan mereka.

Hukuman di dunia kepada pesalah rasuah adalah bergantung kepada pemerintah kerana ia termasuk dalam hukum ta’zir, samada dikenakan penjara, denda atau sebagainya.

Di zaman Khalifah Umar R.A., beliau telah memeriksa semua harta benda kakitangan kerajaan sebelum dan setelah dilantik bagi mengelakkan penyelewengan dan rasuah. 

Dan janganlah kamu makan (atau mengambil) harta (orang-orang lain) di antara kamu dengan jalan yang salah dan jangan pula kamu menghulurkan harta kamu (memberi rasuah) kepada hakim-hakim kerana hendak memakan (atau mengambil) sebahagian dari harta manusia dengan (berbuat) dosa, padahal kamu mengetahui (salahnya). (Baqarah:188)

Kemusykilan atau pertanyaan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: