Buatlah Persiapan Sebelum Ditiup Sangkakala

Az-Zumar [68] Dan sudah tentu akan ditiup sangkakala, maka pada waktu itu matilah makhluk-makhluk yang ada di langit dan yang ada di bumi,kecuali sesiapa yang dikehendaki Allah (terkemudian matinya)

Masa berlakunya hari qiamat tidak ada sesiapa yang mengetahuinya dengan tepat melainkan Allah, tetapi Rasulullah s.a.w telah menerangkan secara umum bahawa masa berlakunya qiamat itu telah hampir. Baginda bersabda: “(Masa) aku diutuskan dan masa berlakunya qiamat seperti dua jari ini,” lalu Baginda menyatukan kedua jari tangannya – jari telunjuk dan jari tengah

Al-Ahzab [63] Manusia bertanya kepadamu (wahai Muhammad) tentang kedatangan hari kiamat; katakanlah: Sesungguhnya pengetahuan mengenainya hanyalah ada di sisi Allah dan apa jalannya engkau dapat mengetahui? Boleh jadi masa datangnya tidak lama lagi.

Jika ditanya bila Kiamat, jawabnya “dekat“. Benda yang telah berlalu menjadi semakin jauh kerana ia semakin hari semakin jauh meninggalkan kita. Benda yang belum berlaku akan semakin dekat semakin hari berlalu

Al-Anbiya[1] Telah hampir datangnya kepada manusia hari perhitungan amalnya sedang mereka dalam kelalaian, tidak hiraukan persediaan baginya

Al-Qamar [1] Telah hampir saat (kedatangan hari kiamat) dan terbelahlah bulan.

Al-Maarij [6] Sebenarnya mereka memandang azab itu jauh (daripada berlaku). [7] Sedang Kami memandangnya dekat, (tetap akan berlaku)

Allah Saja Yang Tahu

Luqman [34] Sesungguhnya di sisi Allah pengetahuan yang tepat tentang hari kiamat…
Dari Abu Hurairah r.a. berkata: Rasullullah s.a.w. bersabda: “Ketika Allah s.w.t. telah selesai menjadikan langit dan bumi, Allah s.w.t. menjadikan sangkakala dan diserahkan kepada Malaikat Israfil, maka ia meletakkannya dimulutnya melihat ke Arsy menantikan bilakah ia diperintahkan.” Saya bertanya: “Ya Rasullullah, apakah shur (sangkakala) itu?” Jawab Rasullullah s.a.w.: “Bagaikan tanduk dari cahaya.”

Yaa-Siin [53] : Hanyalah dengan berlakunya satu pekikan sahaja, maka dengan serta-merta mereka dihimpunkan ke tempat perbicaraan Kami, semuanya dibawa hadir (untuk menerima balasan).

Pekikan itu ialah tiupan kedua sangkakala oleh Malaikat Israfil.

Az-Zumar [68]……….kemudian ditiup sangkakala sekali lagi, maka dengan serta-merta mereka bangun berdiri menunggu (kesudahan masing-masing).

Abul-Laits meriwayatkan dengan sanadnya dari Abu Hurairah r.a. berkata: Rasullullah s.a.w. bersabda: “Diantara dua kali tiupan sangkakala itu jaraknya empat puluh tahun (Tiupan untuk mematikan dan tiupan untuk membangkitkan semula). Kemudian Allah s.w.t. menurunkan hujan air bagaikan mani orang lelaki, maka timbullah orang-orang mati bagaikan timbulnya tanaman (sayur-sayuran).“

Dalam masa empat puluh (40) tahun itu, dihapuskan bukit-bukau dan diratakan bumi ini seperti roti:-

Taa-Haa [106] : Lalu Dia membiarkan tapak gunung-gunung itu (di bumi) rata lagi licin. [107] : Engkau tidak akan melihat pada tapaknya itu tempat yang rendah atau yang tinggi.

Hadis Abu Said Al-Khudriy r.a: Rasulullah s.a.w bersabda: Pada Hari Kiamat nanti bumi akan berubah seolah-olah menjadi sepotong roti yang dilambungkan oleh Tuhan Yang Maha Perkasa….

Buatlah Persiapan Sebelum Ditiup Sangkakala

Yaa-Siin [54] : Maka pada hari itu, tidak ada seseorang yang akan dianiaya sedikitpun dan kamu pula tidak akan dibalas melainkan menurut amal yang kamu telah kerjakan.
Muzammil [20]….dan (ingatlah), apa jua kebaikan yang kamu kerjakan sebagai bekalan untuk diri kamu, tentulah kamu akan mendapat balasannya pada sisi Allah swt.

Baqarah [110]….dan apa jua yang kamu dahulukan dari kebaikan untuk diri kamu, tentulah kamu akan mendapat balasan pahalanya di sisi Allah swt.”

(Ingatlah) hari (kiamat yang padanya) tiap-tiap seorang akan mendapati apa sahaja kebaikan yang telah dikerjakannya, sedia (dibentangkan kepadanya dalam surat-surat amalnya) dan demikian juga apa sahaja kejahatan yang telah dikerjakannya. (ketika itu tiap-tiap orang yang bersalah) ingin kalau ada jarak yang jauh di antaranya dengan amalnya yang jahat itu. Dan Allah perintahkan supaya kamu beringat-ingat terhadap kekuasaan diriNya (menyeksa kamu). Dan (ingatlah juga), Allah Amat belas kasihan kepada hamba-hambaNya (Ali-Imran:30)

Buatlah persediaan, pelaburan dunia sebagai bekalan modal dan pelaburan untuk ke menuju ke negeri akhirat. Tanamlah modal kebajikan di dunia untuk di bawa pulang ke kampung akhirat sepertimana kita berhijrah ke kota untuk mencari rezeki dan di bawa pulang kepada ibubapa yang berada di kampung. Janganlah jadi seperti penagih dadah yang lupa tujuan asal mereka berhijrah ke kota. Carilah pahala kerana ia adalah harta akhirat.

Apa jua ibadah atau amalan yang dilakukan di dunia ini yang betul niatnya dan caranya akan dikirimkan pahalanya di negeri akhirat nanti. Setiap hari kita mengirimkan pahala melalui ibadah dan amalan yang dilakukan, seperti kiriman wang yang dilakukan oleh seseorang kepada seseorang di tempat lain melalui perbankan pada masa kini.

Kemusykilan atau pertanyaan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: