Manusia Lalai Walau Diingatkan Kiamat Dekat

Telah hampir datangnya kepada manusia hari perhitungan amalnya sedang mereka dalam kelalaian, tidak hiraukan persediaan baginya. (Anbiya:1) 

Jika ditanya bila Kiamat, jawabnya “dekat“.

Al-Ahzab [63] Manusia bertanya kepadamu (wahai Muhammad) tentang kedatangan hari kiamat; katakanlah: Sesungguhnya pengetahuan mengenainya hanyalah ada di sisi Allah dan apa jalannya engkau dapat mengetahui? Boleh jadi masa datangnya tidak lama lagi.

Benda yang telah berlalu menjadi semakin jauh kerana ia semakin hari semakin jauh meninggalkan kita. Benda yang belum berlaku akan semakin dekat semakin hari berlalu:

Al-Maarij [6] Sebenarnya mereka memandang azab itu jauh (daripada berlaku). [7] Sedang Kami memandangnya dekat, (tetap akan berlaku)

Hari Perhitungan Amal

Perhitungan amal dilakukan di Padang Mahsyar setelah manusia dihidupkan semula selepas kematian (melalui chip tulang sulbi mereka)

Fatir [9]…..lalu Kami hidupkan bumi sesudah matinya dengan (hujan dari awan) itu. Sedemikian itu pula kebangkitan manusia (hidup semula sesudah mati).

Abu Hurairah meriwayatkan bahawa Rasulullah saw bersabda, Semua bahagian tubuh anak Adam akan dimakan tanah kecuali tulang sulbi yang daripadanya ia mulai diciptakan dan darinya dia akan dibangkitkan“(Riwayat Bukhari, Nasa’i, Abu Dawud, Ibnu Majah dan Ahmad in Musnad-nya, dan Malik in kitab al-Muwaththa)

Keadaan ketika itu sangat panas dengan matahari berada sebatu di atas kepala. 

Ketika itu matahari berada seolah-olah sebatu (di atas kepala), panas yang tidak terperinya seperti diriwayatkan oleh Abu Hurairah RA yang dikeluarkan oleh Imam Muslim (sanad hadith tersebut sahih).

Pada hari ini manusia tidak boleh berbohong kerana anggota badan selain mulut seperti kaki dan tangan akan menjadi saksi. 

An-Nur [24] Pada hari lidah mereka dan tangan mereka serta kaki mereka menjadi saksi terhadap diri mereka sendiri, tentang segala yang mereka lakukan

Manusia Lalai Walaupun Telah Diperingatkan

Bak kata pepatah Melayu, “masuk telinga kanan, keluar telinga kiri. Begitulah sikap manusia yang sentiasa akan lalai walaupun telah diberikan peringatan, dihantarkan rasul, diadakan majlis-majlis ilmu. 

Tidak datang kepada mereka itu sebarang peringatan yang diturunkan dari Tuhan mereka lepas satu: Satu, melainkan mereka memasang telinga mendengarnya sambil mereka mempermain-mainkannya; (Anbiya:2)

 

Rasulullah s.a.w. bersabda “Apabila Allah menghendaki hamba-Nya menjadi baik, maka dia membukakan pintu hatinya, dan dia memasukkan ke dalamnya keyakinan dan kebenaran. Dia menjadikan hatinya menyimpan apa yang dimasukkan, dan dia menjadikan hatinya sejahtera, lidahnya bercakap yang benar, akhlaknya lurus dan dia menjadikan telinganya berpendengaran tajam dan matanya berpenglihatan tajam (Riwayat As-Syekh dari Abu Dzar r.a.)

Kalau pintu hati sudah tertutup, maka segala yang baik dan benar tidak akan dapat bertapak di dalam hati. Bila pintu hati sudah terbuka, maka telinga akan menjadi tajam dan senang mendengar perkara yang baik-baik dan mata akan nampak kekurangan dan kesalahan diri.

Kemusykilan atau pertanyaan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: