Lihat Ke Bawah Dalam Soal Harta dan Fizikal

Dari Abu Hurairah, Rasulullah s.a.w bersabda,“Apabila salah seorang di antara kamu melihat orang yang memiliki kelebihan harta dan kejadian (fizikal, maka lihatlah kepada orang yang berada di bawahnya.” (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Dalam soal kekayaan atau harta dunia, lihatlah kepada mereka yang kurang daripada kita agar kita bersyukur dengan apa yang telah diberikan oleh Allah SWT. Sebagai contoh, jika kita berkereta, lihatlah kepada mereka yang hanya dapat membeli motorsikal. Jika bermotosikal, lihatlah kepada yang berjalan kaki. 

Sabar Daripada Melakukan Yang Haram

Melihat ke bawah juga mendidik kita agar bersabar daripada melakukan perkara yang dilarang dalam mengejar kekayaan. Syaitan akan menghasut manusia agar berhasad dengki dan menyuruh mereka memberontak terhadap takdir Allah, sehingga ada yang sanggup melakukan perkara yang haram untuk mencari kekayaan. Ada yang sanggup meminta daripada bomoh sedangkan bomoh itu sendiri tidak mampu meminta untuk dirinya sendiri menjadi kaya

Bersyukurlah dalam semua keadaan, ucapkanlah Al-Hamdulillah dalam apa jua keadaan, samada mendapat kurniaan yang banyak atau sedikit dan janganlah pula merajuk dengan Allah s.w.t. 

Semua Kelebihan Itu Akan Disoal

“Sesungguhnya Allah tidak melihat kepada tubuh, rupa luaran dan harta kamu, tetapi melihat kepada hati dan amalan kamu” (Riwayat Muslim)

“Allah tidak melihat luaran” bermaksud Allah tidak melihat kedudukan dan bentuk badan kita, samada kita kaya atau miskin, cantik atau hodoh, tinggi atau rendah. Setiap harta akan disoal sumbernya dan dimana ia dibelanjakan. Setiap sen yang diterima dan dibelanjakan akan ditanya tentang halal haramnya. Begitu juga kelebihan fizikal yang diberikan akan disoal tentang amalan yang dilakukan oleh anggota tubuh badan itu akan ditanya “dimanakah tuanya badan itu”, samada tubuh badan diguna untuk perkara baik atau jaha

Dari Abi Barzah al-Aslami r.a., dari Nabi s.a.w, sabdanya:.“Tidak berganjak kedua kaki seseorang dari tempat berdirinya di mahkamah Tuhan pada hari qiamat sehingga ia disoal tentang umurnya pada perkara apakah ia habiskan dan tentang ilmunya untuk apakah ia gunakan dan tentang harta bendanya dari manakah ia dapati dan pada perkara apakah ia belanjakan dan juga tentang tubuh badannya pada perkara apakah ia susutkan kemudaan dan kecergasannya?”

Advertisements

Kemusykilan atau pertanyaan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: