Ramadan Bulan Gandaan Pahala

Allah SWT memberikan ganjaran istimewa kepada ibadah yang dilakukan di sesuatu tempat atau waktu yang mulia. Misalnya pahala satu sembahyang di Masjidil Haram adalah bersamaan pahala seratus ribu kali sembahyang diluar tempat yang mulia itu. Begitu juga bulan “Ramadan Kareem” (Ramadan Yang diMuliakan oleh Allah SWT) kerana ibadat fardhu pada bulan ini digandakan tujuh puluh (70) kali dan ibadat sunat diberikan pahala ibadat fardhu. Jika pahala dua rakaat Terawih menyamai dua rakaat Subuh, maka pahala dua puluh (20) rakaat Terawih adalah menyamai pahala 20 hari Solat Subuh.

“Daripada Salman r.a. ia berkata: Telah berkhutbah Rasulullah S.A.W. pada hari terakhir bulan Syaaban dan sabdanya:- Wahai manusia sesungguhnya telah datang kepada kamu satu bulan yang agung lagi penuh keberkatan (bulan Ramadhan) iaitu bulan yang ada padanya satu malam yang lebih baik daripada seribu bulan, bulan yang Allah jadikan berpuasa padanya suatu kewajipan dan berqiamullail (beribadat pada malam-malamnya) sebagai amalan sunat. Sesiapa yang mendekatkan dirinya kepada Allah pada bulan itu dengan melakukan amalan kebajikan(amalan sunat) maka ia mendapat pahala seperti melaksanakan perintah yang wajib dan sesiapa yang melakukan suatu amalan yang wajib pada bulan Ramadhan maka ia mendapat pahala seperti orang yang melakukan tujuh puluh (70) amalan fardhu.

Melakukan amalan sunat diberi balasan pahala fardu. 

Sesiapa yang melakukan sembahyang sunat, ia diberi pahala seperti sembahyang fardhu.

Melakukan amalan fardu diberi balasan 70 kali ganda.

Melakukan satu rakaat sembahyang fardu di dalam Ramadhan adalah sama dengan 70 rakaat sembahyang fardu di luar Ramadahan.

Sekiranya terdapat 5 kali solat Jumaat dalam bulan Ramadhan, bermakna seseorang itu mendapat 5 x 70 pahala solat Jumaat yang bersamaan dengan 350 Jumaat di luar bulan Ramadhan, dan bersamaan pula seperti 7 tahun bersolah Jumaat.

Ganjaran sedekah  bernilai RM1 di dalam Ramadhan adalah bersamaan RM70 di luar Ramadhan.

Satu (1) sembahyang fardhu adalah bersamaan 70 rakaat sunat. Jika seseorang itu mengqadha (ganti) 1 sembahyang fardhu dengan melakukan sembahyang sunat, maka dia perlu melakukan 70 rakaat sunat (ini tentunya memberatkan).  Maka adalah lebih baik jika sembahyang fardhu yang hendak diganti (qadha) itu, digantikan dengan sembahyang fardhu juga, disamping itu menerima 70 kali ganda pahala.

Advertisements

Kemusykilan atau pertanyaan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: