Ramadan Bulan Tarbiyyah Nafsu

Ramadan didatangkan khas oleh Allah SWT untuk menaikkan maqam (kedudukan) seseorang Muslim dengan menjalani “tarbiyah” (latihan) melalui ibadah puasa dan Qiyam. Ramadhan adalah bulan yang panas, yang didatangkan khas untuk membakar nafsu dan nilai-nilai buruk yang telah diterapkan oleh syaitan selama 11 bulan sebelumnya.  Matlamat puasa bukanlah sekadar meninggalkan makan dan minum, tetapi fokusnya adalah untuk melemahkan nafsu yang buruk dan seterusnya mendampingi Allah s.w.t.

Nafsu terhasil dari darah, dan darah terhasil dari makanan yang dimakan. Nafsu subur apabila makanan masuk kedalam badan. Puasa dapat mengurangkan nafsu (yang jahat) bila kurangnya makanan yang masuk kedalam badan dan darah. 

Apabila seseorang sedikit makan, maka perutnya dipenuhi cahaya.(Riwayat Ad-Dailami melalui Abu Hurairah r.a.). 

Bila seseorang itu kurang makan, Allah swt akan melahirkan cahaya (nur) di dalam dirinya dan memberi kekuatan untuk mendampingi Allah yang akhirnya menghasilkan taqwa (takut kepada Allah). Takut disini bukannya seperti takut kan harimau tapi takut bermakna hormat. “Takut Allah murka, takut Allah tidak suka”. 

Al-Baqarah [183] Wahai orang-orang yang beriman! Kamu diwajibkan berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang yang dahulu daripada kamu, supaya kamu bertakwa.

Apabila seseorang itu berpuasa dia tidak makan, tidak minum dan tidak melakukan percampuran pada waktu siang hari. Tidak makan, tidak minum dan tidak mempunyai isteri juga adalah sifat para Malaikat. Puasa yang cemerlang mampu menjadikan seseorang yang berpuasa mencapai makam (status) setaraf para Malaikat. Allah s.w.t sendiri tidak makan, tidak minum dan tidak berhajat kepada isteri.

Ramadan melatih kita melawan nafsu dengan menahan mata daripada memandang perkara-perkara yang dilarang,menahan mulut daripada mengumpat dan bercakap perkara yang sia-sia, menahan telingadaripada mendengar perkara yang sia-sia, umpatan, muzik, lawak jenaka, menahan kaki daripada menuju tempat maksiat atau tempat yang menimbulkan fitnah, dan menahan tangan daripada menyakiti orang lain atau melakukan perbuatan keji

Perangi nafsu dan berjuanglah untuk menjagalah semua disiplin-disiplin di bulan Ramadahan, selain dari makan, minum, seks, jagalah lidah, mata, telinga, anggota lain dari perkara yang sia-sia. 

Melihat dengan nafsu membatalkan pahala puasa. (Hadith daripada Anas)

Sabda Rasulullah s.a.w. setelah pulang dari perang Badar .”Kita telah pulang dari jihad yang kecil (peperangan) dan kita menuju kepada jihad yang lebih besar. Para sahabat berkata: Apakah jihad yang lebih besar? Rasulullah s.a.w. bersabda: Jihad menentang hawa nafsu”. 

Nabi Yusuf juga mengatakan bahawa Baginda tidak dapat menjamin dirinya dengan ujian nafsu. Seorang bakal Nabi pada masa itu pun tidak menjamin dirinya boleh mengawal nafsunya melainkan Allah telah kasihan belas terhadapnya dan membantunya mengawal nafsu:-

Yusuf [53] Dan tiadalah aku berani membersihkan diriku; sesungguhnya nafsu manusia itu sangat menyuruh melakukan kejahatan, kecuali orang yang telah diberi rahmat oleh Tuhanku. Sesungguhnya Tuhanku Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

 

Advertisements

Kemusykilan atau pertanyaan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: