Allah Berbudi Dengan Mengutuskan Rasul

Sesungguhnya Allah telah mengurniakan (rahmatNya) kepada orang-orang yang beriman, setelah Dia mengutuskan dalam kalangan mereka seorang Rasul dari bangsa mereka sendiri, yang membacakan kepada mereka ayat-ayat Allah (kandungan Al-Quran yang membuktikan keesaan Allah dan kekuasaanNya) dan membersihkan mereka (dari iktiqad yang sesat), serta mengajar mereka Kitab Allah (Al-Quran) dan Hikmah (pengetahuan yang mendalam mengenai hukum-hukum Syariat) dan sesungguhnya mereka sebelum (kedatangan Nabi Muhammad) itu adalah dalam kesesatan yang nyata. (Ali-Imran:164)

Bak kata pepatah Melayu “hutang budi dibawa mati”. Allah SWT telah menanam budi yang sangat besar kepada kita dengan mengutuskan para nabi dan rasul untuk menyampaikan kebenaran.

Para Nabi dan Rasul memberitahu benda yang kita tidak nampak seperti Alam Barzakh dan Alam Akhirat. Nabi diperlihatkan dengan matanya sendiri Syurga dan Neraka semasa Mikraj.

Ulama seperti Imam Abu Hanifah berkata kalau Nabi tidak diutuskan sekali pun, wajib kita menyembah Allah dan cari Allah dengan menggunakan akal. Tapi Allah SWT kasihan dan mahu menolong kita, lalu diberikan guru iaitu para Nabi dan Rasul.

Allah SWT boleh sahaja mengutuskan para Malaikat untuk menyampaikan kebenaran tetapi Dia tetap mahu berbudi dengan mengutuskan rasul dan nabi dari kalangan manusia.

Advertisements

Kemusykilan atau pertanyaan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: