Akibat Bakhil

Dan jangan sekali-kali orang-orang yang bakhil dengan harta benda yang telah dikurniakan Allah kepada mereka dari kemurahanNya, menyangka bahawa keadaan bakhilnya itu baik bagi mereka. Bahkan dia adalah buruk bagi mereka. Mereka akan dikalongkan (diseksa) dengan apa yang mereka bakhilkan itu pada hari kiamat kelak …(Ali-Imran:180)

Mereka akan dikalongkan (diseksa) dengan apa yang mereka bakhilkan itu pada hari kiamat kelak. Harta yang mereka bakhilkan itu akan berupa seekor ular:

Daripada Abi Hurairah r.a. katanya, Rasulullah SAW bersabda “Sesiapa yang diberikan oleh Allah harta benda kemudian ia tidak mengeluarkan zakatnya maka harta itu akan menjadilah baginya pada hari kiamat sebagai seekor ular jantan yang licin berkilat kepalanya (kerana bisanya dan mempunyai 2 tanda hitam di atas keningnya). Ular itu akan membelit badannya pada hari itu dan kemudian mematuk-matuknya lalu berkata : “Aku hartamu, akulah hartamu yang engkau tidak mengeluarkan zakatnya

Al-Isra [29] : Dan janganlah engkau jadikan tanganmu terbelenggu di lehermu

Tangan yang terbelenggu di leher dalam ayat di atas menunjukkan sifat bakhil.

Daripada Abi Hurairah r.a. dan katanya, Rasulullah SAW bersabda mana-mana pemilik emas dan perak yang tidak mengeluarkan zakatnya pada hari kiamat akan disediakan kepingan-kepingan leburan dari api, lalu leburan itu dibakar dalam neraka jahanam, kemudian diselar kepada orang yang enggan mengeluarkan zakat di dahi, dirusuk dan dibelakang mereka. 

Daripada Abu Hurairah r.a katanya: Rasulullah s.a.w bersabda: Tidak seorang pun yang memiliki emas dan perak yang tidak dibayar zakatnya kecuali di hari kiamat nanti dia akan disediakan dengan lembaran atau kepingan (besi) yang diperbuat dari api neraka kemudian dipanaskan di dalam api neraka jahanam seterusnya digosok ke badan, dahi dan punggungnya. Setiap kali kepingan tersebut sejuk, ia akan dipanaskan kembali kemudian digosok lagi kepadanya secara berterusan pada satu masa yang mana tempohnya sama seperti 50 ribu tahun sehinggalah selesai diputuskan nasib seluruh manusia. Pada waktu itu setiap orang masing-masing dapat melihat nasibnya (jalannya) adakah dia ditempatkan ke syurga atau ke neraka). (Hadis riwayat Imam Muslim).

 

Advertisements

Kemusykilan atau pertanyaan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: