Membaca Doa Iftitah, Al-Fatihah

Membaca Doa Iftitah

Ada beberapa cara membaca seperti:-

1) Subĥānaka Al-Lahumma Wa Biĥamdika, Wa Tabāraka Asmuka, Wa Ta`ālaá Jadduka, Wa Lā ‘Ilāha Ghayruka.

سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ

وَبِحَمْدِكَ

وَتَبَارَكَ اسْمُكَ

وَتَعَالَى جَدُّكَ

وَلاَ إِلَهَ غَيْرُك

َ (Maha Suci engkau Ya Allah segala pujian bagi engkau, keberkatan Nama Engkau, di tinggikan kemuliaamu, dan Tiada Tuhan melainkan engkau)

2) In-ni Wajjahtu Wajhiya Lilladhī Faţara As-Samawāti Wa Al-‘Arđa Ĥanīfāan Wa Mā ‘Anā Min Al-Mushrikīna,

Al-An’am [79] Sesungguhnya aku hadapkan muka dan diriku kepada Allah yang menciptakan langit dan bumi, sedang aku tetap di atas dasar tauhid dan bukanlah aku dari orang-orang yang menyekutukan Allah (dengan sesuatu yang lain).

‘Inna Şalātī Wa Nusukī Wa Maĥyāya Wa Mamātī Lillāhi Rabbi Al-`Ālamīna,

Sharīka Lahu, Wa Bidhalika ‘Umirtu Wa ‘Anā Min Al-Muslimīna

Al-An’am[162] ……Sesungguhnya sembahyangku dan ibadatku, hidupku dan matiku, hanyalah untuk Allah Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan sekalian alam.[163] Tiada sekutu bagiNya dan dengan yang demikian sahaja aku diperintahkan dan aku (di antara seluruh umatku) adalah orang Islam yang awal pertama (yang berserah diri kepada Allah dan mematuhi perintahNya)

    Beza antara 1 dan 2 ialah no 1 ialah zikir, no 2 ialah ayat quran. Ada ulama mengatakan lebih baik baca no 1 kerana lebih baik didahului dengan zikir sebelum membaca al-quran (surah fatihah).

    Membaca Fatihah

    Rukun pada pendapat mazhab syafie.Namun tiada hitam putih atau dalil yang jelas.

    Pada mazhab Maliki dan Hanafi, baca fatihah rukun bagi solat perseorangan sahaja. (Tidak rukun bila solat jemaah, bila imam baca makmum dengar sahaja berdasarkan al-quran, dan hendaklah kamu diam bila quran dibacakan)

    A’raf [204] Dan apabila Al-Quran itu dibacakan, maka dengarlah akan dia serta diamlah (dengan sebulat-bulat ingatan untuk mendengarnya), supaya kamu beroleh rahmat.

    Kisah Imam Abu Hanifah dan 10 Ulama Madinah

    Setelah Imam Abu Hanifah mengatakan makmum tidak perlu membaca Fatihah, 10 orang ulama Madinah telah pergi berjumpa dengannya di Kufah.

    Maka kata Imam Abu Hanifah “Kamu 10 orang, aku seorang, bagaimana nak berbahas. Kamu baliklah dahulu dan bincang siapa hendak menjadi jurucakap.

    Mereka pun pulang ke tempat penginapan di Kufah. Lalu dilantiklah seorang ketua yang paling pandai dikalangan mereka. Kemudian mereka pergi berjumpa Imam Abu Hanifah. Kata Imam Abu Hanifah “Jadi kamu pilih dia sebagai wakil kamu, apakah kamu akan terima apa sahaja yang akan dia perkatakan” Jawab rombongan 10 ulama tadi “Ya, kami terima ” Maka Kata Imam Abu Hanifah “Kalau begitu, kamu baliklah. Beginilah sembahyang. Kamu telah pilih seorang Imam, maka biarlah dia yang buat kerja (baca Fatihah)

    Tidak baca fatihah, solat tidak sempurna,tapi tak batal (Hadis Sahih-Bukhari)

    Tidak ada sembahyang bagi orang yang tidak membaca fatihah” (Bukhari dari ‘Ubadah bin Samit)

    Didalam Al-Quran, lebih kurang maksudnya, bacalah apa-apa yang mudah dari Quran semasa solat.

    Al-Muzzamil [17]….. Maka bacalah mana-mana yang mudah kamu dapat membacanya dari Al-Quran dan dirikanlah sembahyang

    Terdapat 7 hadis yang mengatakan fatihah bukan rukun. Hadis itu lebih kurang berbunyi “Tidak ada solat tanpa fatihah”. Ulama membahaskan apa yang dimaksudkan dengan tidak “Tidak ada solat tanpa fatihah”. :-

    1) Tidak sah solat tanpa fatihah

    2) Tidak sah solat tanpa SEBAHAGIAN fatihah

    3) Tidak sah solat fatihah tanpa sesuatu (surah lain)

      Ada juga hadis yang berbunyi:-

      • tidak ada solat bagi orang yang berpaling mukanya dari qiblat
      • tidak ada solat bagi orang yang berjiran dengan masjid tapi tidak solat dimasjid
        • Tiada sembahyang bagi orang yang berjiran dengan masjid melainkan di masjid.
      • tidak ada solat bagi mereka yang menahan buang air kecil/besar
          Bagi riwayat Muslim dari Aisyah , dia berkata, Aku pernah mendengar Rasulullah SAW bersabda, ‘Tidak ada solat saat kehadiran makanan, dan tidak pula menahan dia hadas”.

      Di dalam hadith-hadith diatas “tidak ada solat” bermaksud tidak sempurna solat, makruh solatnya tetapi tetap SAH.

      Baca fatihah

      Pada mazhab Syafie baca fatihah kena ikut makhraj. Hanafi tidak perlu.