Kisah Nabi Nuh

1) Hud [45] Dan Nabi Nuh merayu kepada Tuhannya dengan berkata: Wahai Tuhanku! Sesungguhnya anakku itu dari keluargaku sendiri dan bahawa janjiMu itu adalah benar dan Engkau adalah sebijak-bijak Hakim yang menghukum dengan seadil-adilnya.

a) Siang malam Nabi Nuh berdakwah, dipukul berkali-kali (dalam satu hadis, Allah sayang orang yang kuat hatinya iaitu berani). Beliau tetap terus berdakwah sehingga 700 atau 1000 tahun mengikut tafsir Mazhari. Namun umatnya semakin liar.Lalu Nabi Nuh doa supaya dihapuskan semua umatnya, tanpa tinggal 1 orang pun kerana penyakit kufur dan syirik sangat bahaya.

Nuh [5] (Setelah puas menyeru mereka), Nabi Nuh berdoa dengan berkata: Wahai Tuhanku, sesungguhnya aku telah menyeru kaumku siang dan malam (supaya mereka beriman); [6] Maka seruanku itu tidak memberikan mereka (sesuatu faedah pun) selain daripada menambahi mereka melarikan diri (dari kebenaran).

Nuh [26] Dan Nabi Nuh (merayu lagi dengan) berkata: Wahai Tuhanku! Janganlah Engkau biarkan seorangpun dari orang-orang kafir itu hidup di atas muka bumi!

Baca baki entri ini »

Soal 7 : Bagaimana hendak mengikhlaskan amalan ibadat kerana Allah?

Firman Allah: 

Al-Bayyinah [5] Pada hal mereka tidak diperintahkan melainkan supaya menyembah Allah dengan mengikhlaskan ibadat kepadaNya, lagi tetap teguh di atas tauhid dan supaya mereka mendirikan sembahyang serta memberi zakat dan yang demikian itulah agama yang benar

Dari ayat di atas timbul satu persoalan.

Bagaimana hendak mengikhlaskan segala amalan ibadat semata-mata kerana Allah?

Ikuti perbincangan dan jawapan dalam Nasbun Nurain Jilid 2.

Proses Kejadian Manusia, syukur

1) Sajadah [8] Kemudian Dia menjadikan keturunan manusia itu dari sejenis pati, iaitu dari air (benih) yang sedikit dipandang orang;

Perbahasan air mani itu suci atau najis.

Pendapat yang  mengatakan air mani itu suci kerana para nabi dan rasul juga berasal dari air mani. Namun ini dilawan dengan hujah yang mengatakan Firaun  juga berasal dari air mani. Bagi yang mengatakan air mani itu suci, mengapa tidak dijadikan minuman. Maka jawab Imam Nawawi, haram minum sesuatu yang menjijikkan. Ada yang mentafsirkan air yang sedikit dipandang orang sebagai hina, dan najis.

Apapun semua mazhab sudah mantap, sempurna susunan hukumnya dan tidak boleh diubah. Terpulanglah kepada kita untuk memilih mana-mana pendapat.

Cara menyucikan air mani mengikut Hadis dari Aisyah r.a ialah basuh jika kain masih basah dan gores jika sudah kering air itu. (Nasbun Nurain Jilid 3)

Baca baki entri ini »

Kemusykilan tentang mazhab

1) Bolehkah kita mencampurkan beberapa mazhab dalam amalan, misalnya wuduk ikut Hanafi, sembahyang ikut Syafie (campur mazhab)?

2) Bilakah boleh taklid (ikut) kepada mazhab lain, selain mazhab yang kita pegang, adakah hanya bila ada keperluan atau darurat sahaja?

3) Adakah kena tahu semua dalam mazhab itu (selain dari mazhab kita) baru boleh taklid (ikut)?

4) Perlukah dilafaz taklid?

Jawapan:- Baca baki entri ini »

Dikirim dalam Feqah, Mazhab. 2 Comments »

Seruan kepada Tuhan kafir | Salam |Syafaat

1) Saba’ [22] Katakanlah (wahai Muhammad kepada kaum musyrik): Serukanlah makhluk-makhluk yang kamu dakwakan sebagai tuhan selain dari Allah; mereka tidak memiliki kuasa seberat debu pun di langit dan di bumi dan mereka tiada sebarang bahagian perkongsian (dengan Allah) dalam (mencipta dan mentadbirkan) langit dan bumi dan Allah pula tidak mendapat sebarang pertolongan dari mereka. Baca baki entri ini »

Soal 6 : Memasukkan niat ke dalam Takbir (hulul)?

Nabi Muhammad s.a.w. tidak pernah mengajar sahabatnya berniat (berdasarkan hadis-hadis yang dikemukakan dalam Nasbun Nurain Jilid 2). Cuma imam mujtahid 4 mazhab yang mengajar kita cara berniat. (mereka punya lesen besar untuk keluarkan pendapat)

Di antara imam-imam ini juga berbeza pendapat tentang niat. Misalnya Imam Syafie mengatakan niat itu sebahagian dari Rukun sembahyang, manakala Imam Hanafi dan Hambali mengatakan niat itu pra-syarat untuk sembahyang (sebelum takbir dan diluar dari sembahyang).

Bagi yang mengatakan niat itu sebahagian dari rukun dan memasukkan niat ke dalam takbir (dipanggil hulul-2 rukun dicantum jadi 1), timbul satu persoalan.

Apakah niat yang dimasukkan kedalam takbir  itu:-

  1. Tidak dapat dipisahkan antara keduanya, seperti pewarna masuk ke dalam air (Hulul Suryani)
  2. Dapat dipisahkan, seperti air yang masuk ke dalam kain. Apabila diperah kain, keluarlah air (Hulul Suryani)

Apakah serapan (rukun ke dalam rukun) dibenarkan syarak, sedangkan perbuatan lain tidak boleh diserapkan dan mesti diasingkan antara satu perbuatan ke perbuatan yang lain? Contohnya bangkit dari rukuk dan iktidal tidak boleh diserapkan dan mesti diasingkan.

Persoalan ini dijawab dan dibangkitkan dalam Nasbun Nurain Jilid 2.

Soal 5 : Bagaimana niat para sahabat sebelum hadis niat diisytiharkan?

Hadis dari Sayyidina Umar:-
Dari Amirul Mukminin Umar Al-Khattab r.a katanya :

” Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda : –

Hanyasanya amalan-amalan itu adalah ( bergantung ) kepada niat, dan hanyasanya bagi setiap manusia itu apa ( balasan ) yang diniatkannya. Maka barangsiapa yang berhijrah kepada Allah dan RasulNya, maka hijrahnya itu adalah kepada Allah dan RasulNya. Dan barangsiapa yang berhijrah kerana dunia yang ingin ia memperolehinya atau kerana seorang perempuan yang ingin ia menikahinya, maka hijrahnya itu adalah atas apa yang ia berhijrah kerananya
Baca baki entri ini »